Tarbiah Sentap: January 2019

Thursday, 24 January 2019

Surat Cinta Buat Pendosa

Assalamualaikum.

Aku tuju surat ini buat kau dan diriku sendiri, wahai semua pendosa. Kita semua sama dan tiada siapa yang maksum. Aku dan kalian, masing-masing ada aib tersendiri yang amat malu jika orang lain tahu. Aku tulis surat ini bukan bermakna aku ini mulia, dan kalian yang baca surat ini bukanlah bermakna kalian itu hina.

Tidak.

Bukan tugas aku untuk menghukum dan menghina kalian atas dosa yang kalian laku. Bahkan, Nabi juga tidak izinkan untuk kita menghina diri sendiri. Jika diri sendiri pun aku tidak berhak untuk menghina, apakah lesen untuk aku terus menghina kalian? Kerana hakikatnya, dosa aku lebih banyak dari kalian, dan aku lebih berhak di hina.

Tetapi, penghinaan yang di beri tidak akan mampu merubah manusia.

Kerana itu, niat aku cuma ingin sampaikan, ingin memberi pesanan, ingin memberi peringatan, ingin memberi harapan, ingin memberi semangat, ingin memberi motivasi, dan ingin memberi teguran.

Aku hanya menegur. Bukan menghukum. Jauh sekali menghina.

Ah, lupakan itu semua. Aku tulis ini supaya kalian tidak menuduh aku yang bukan-bukan, mengatakan aku menghukum kalian dan sebagainya. Tidak. Menegur itu bukan menghukum. Aku harap, kalian faham yang itu.

TAUBAT ITU TIDAK SIA-SIA

Wahai seluruh pendosa termasuk diriku sendiri…

Dalam surat ringkas ini, aku hanya mahu menyeru diri kalian agar bertaubat pada Allah. Tinggalkan dosa dan maksiat, mulakan hidup baru, dan jangan putus-asa dalam taubat. Lazimilah taubat dalam hidup.

Ya, mungkin terkadang, kalian rasa taubat yang kalian lakukan itu tiada nilainya, dan tidak berguna. Kerana kalian sering mengulangi dosa yang sama berkali-kali. Tetapi, tidakkah kalian sedar, bahawa apa yang kalian rasa itu salah?

Taubat itu tidak pernah sia-sia!

Jika kalian makan nasi dengan lauk di dalam pinggan, kemudian selepas makan, apa yang kalian akan lakukan? Semestinya, kalian akan basuh pinggan tersebut. Betul tak? Kemudian, kalian makan sekali lagi menggunakan pinggan yang sama, kemudian basuh kembali, dan seterusnya. Bayangkan, kalau ada orang berkata pada kalian,

“Buat apa nak basuh pinggan tu? Biarkan je kotor. Sebab, nanti korang akan kotorkan balik pinggan tu. Sia-sia je basuh pinggan…”

Apa pandangan kalian tentang kata-kata ini?

Sudah semestinya salah! Jika pinggan tidak di basuh, pinggan tersebut akan berkulat, kotor, berulat, busuk, dan kita sendiri dah tidak selera untuk menggunakan pinggan tersebut untuk makan. Bahkan, ianya boleh membawa kepada penyakit, keracunan makanan dan boleh mati. Kenapa? Kerana pinggan tersebut tidak di basuh, di biar kotor, terus menjijik.

Begitu juga hatimu.

Jangan anggap taubat itu satu perkara yang sia-sia. Hati ibarat pinggan. Dosa itu ibarat sisa makanan. Ianya sentiasa kita ulang dan ulang kerana lemahnya kita sebagai manusia. Taubat itu pula ibarat membasuh pinggan.

Ya, kita memang akan sentiasa melakukan dosa, samada sengaja atau tidak sengaja, dosa kecil atau besar. Tetapi, apa alasan untuk kita tidak bertaubat? Walaupun setelah kita taubat, boleh jadi kita mengulangi semula dosa yang sama, namun adakah itu boleh jadi alasan untuk kita tidak bertaubat? Jika kita membiarkan pinggan itu di saluti dengan sisa-sisa makanan yang tidak di basuh, apa akan jadi?

Kawan…

Jika kita membiarkan hati kita di saluti dengan sisa-sisa dosa yang tidak di taubatkan, apa akan jadi? Hati kita akan kotor, busuk, jijik, penuh dengan karat, bahkan, hati kita boleh mati!! Kerana itu, hati ini perlu sentiasa di basuh dengan taubat wahai teman yang ku amat cintai!

Tiada alasan untuk kita tidak bertaubat.

Taubat itu nikmat.
Taubat itu ketenangan.
Taubat itu kebahagiaan.
Taubat itu keamanan.
Taubat itu kedamaian.
Taubat itu solusi kepada segala masalah.
Taubat itu kunci kepada kejayaan.
Taubat itu tangga kepada syurga yang di damba.
 
Dapatkan buku Pujukan Dari Tuhan karya Shukery Azizan
dan Kerana Aku Sayang karya Aniq Muhaimin secara online di 0196803782
KESAN TAUBAT

Wahai seluruh pendosa termasuk diriku sendiri…

Aku masih nak jelaskan lagi, apakah yang kalian akan dapat pabila kalian menyambut tawaran taubat yang Allah hulurkan. Aku akan jelaskan pada kalian sehingga kalian benar-benar yakin! Yakin yang tiada sedikit pun keraguan dalam hati kalian! Yakin yang membuahkan amal dan tindakan! Aku akan buktikan, aku akan buktikan, aku akan buktikan, sehingga kalian tiada lagi alasan untuk tidak bertaubat, bahkan kalian akan merasa ketagih untuk bertaubat!!

1) Allah akan ampunkan seluruh dosa kalian.

Apakah lagi yang di harapkan dalam hidup ini selain di ampuni? Nikmat di ampunkan Allah adalah satu nikmat yang cukup agung! Dan, jalannya adalah taubat wahai kawan! Dalam satu hadith qudsi Allah ada berfirman:

“Wahai hamba-hambaKu, setiap kalian pasti berdosa kecuali yang Aku jaga. Maka beristighfarlah kalian kepadaKu, nescaya kalian Aku ampuni. Dan barang siapa yang meyakini bahawa Aku punya kemampuan untuk mengampuni dosa-dosanya, maka Aku akan mengampuninya dan Aku tidak peduli (beberapa banyak dosanya).”

(Hadith Riwayat Ibnu Majah dan Tirmidzi)

Allah tak peduli berapa banyak dosa kita. Sebesar mana pun dosa kita, tidak mampu menandingi kebesaran Allah! Seluas mana dosa kita, tidak mampu menandingi keluasan rahmat dan pengampunan Allah. Namun, ianya akan tercapai hanya dengan taubat!

Indah bukan?

2) Allah beri nikmat dan keberkatan rezeki untuk kalian.

Nak bebas dari masalah duit? Nak rasai keberkatan dan kecukupan rezeki?  Dah tak tahan hidup dalam kesempitan kewangan? Taubat adalah jawapannya!

Ketika kaum nabi Nuh melakukan dosa, mensyirikkan tuhan yang maha Esa, menentang risalah islam yang di bawa baginda, Nabi Nuh hadir menawarkan satu tawaran daripada Allah, yang mana, jika seluruh pendosa menerima tawaran agung ini, nescaya Allah akan beri segala-galanya! Allah kurniakan hujan, Allah kurniakan harta, anak-anak, di suburkan tanaman dan juga Allah akan alirkan sungai-sungai.

Tahukah kalian, apakah tawaran itu?

Kalian hayati tawaran yang di beri oleh Allah melalui kekasihNya, Nuh alaihissalam.

(10). فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا

“Maka aku katakan kepada mereka: "Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun..”

(11). يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا

“(Dengan taubat), nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat..”

(12). وَيُمْدِدْكُمْ بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَلْ لَكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَلْ لَكُمْ أَنْهَارًا

“Dan menggandakan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula didalamnya) untukmu sungai-sungai…”

(13). مَا لَكُمْ لَا تَرْجُونَ لِلَّهِ وَقَارًا

“Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah?”

(Surah Nuh ayat 10 hingga 13)

Hujan itu rezeki. Anak dan zuriat itu rezeki. Tanaman subur itu adalah signifikan kepada perniagaan kita Allah suburkan, walau apa bentuk perniagaan pun selagi ia tidak melanggar syarak. Juga di Allah kurniakan sungai yang mengalir. Semua itu rezeki! Dan ia akan hadir pabila kita bertaubat!

Bukan itu sahaja wahai kawan.

3) Semua masalah kalian di selesaikan dan di beri jalan keluar.

Pernah tak kalian di himpit beban dan masalah hidup? Masalah demi masalah, musibah demi musibah, keserabutan demi keserabutan, dan kau mencari-cari jalan keluar dari segala kekusutan dan keserabutan yang kalian alami.

Kalian mencari-cari jalan keluar namun buntu, hampir putus-asa, mengeluh dan mengeluh. Adakah kalian sedar, Allah yang maha Pengampun, maha Pemurah, maha Penyayang dan yang maha Pengasih telah memberikan solusi kepada seluruh permasalahan tersebut?  Nabi pernah bersabda:

مَنْ لَزِمَ الِاسْتِغْفَارَ، جَعَلَ اللَّهُ لَهُ مِنْ كُلِّ ضِيقٍ مَخْرَجًا، وَمِنْ كُلِّ هَمٍّ فَرَجًا، وَرَزَقَهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ

"Barangsiapa yang melazimi istighfar, nescaya Allah jadikan baginya dari setiap kesempitan ada jalan keluar, dari setiap kesusahan ada jalan penyelesaian, serta memberinya rezeki dari penjuru yang tidak ia sangka-sangka.."

(Hadith Riwayat Abu Daud)

Adakah kalian nampak apakah kesan taubat? Jika belum nampak, aku hadiahkan satu lagi kata-kata agung kekasih Allah, Muhammad saw:

مَنْ أَكْثَرَ مِنْ الِاسْتِغْفَارِ؛ جَعَلَ اللَّهُ لَهُ مِنْ كُلِّ هَمٍّ فَرَجًا، وَمِنْ كُلِّ ضِيقٍ مَخْرَجًا، وَرَزَقَهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ”

“Barang siapa memperbanyak istighfar; nescaya Allah akan memberikannya jalan keluar bagi setiap kesedihannya, kelapangan untuk setiap kesempitannya dan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.”

(Hadith Riwayat Ahmad)

Kalian masih lagi tidak mahu mengakui dan mempercayai kalam Allah dan rasul ini? Kalian masih ragu-ragu bahawa TAUBAT adalah solusi dan jalan keluar kepada semua masalah, musibah, keserabutan, kegelisahan, kekusutan, keresahan, kesedihan, kesempitan dan segala-gala bala di dunia ini yang menimpa kalian?

Kalian masih tidak percaya kuasa taubat?

Nah! Aku hadiahkan kalian bukti-bukti yang nyata dari tuhan yang tidak pernah memungkiri janji!

وَأَنِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُمْ مَتَاعًا حَسَنًا إِلَىٰ أَجَلٍ مُسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ

” Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu mengerjakan yang demikian), nescaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya.”

(Surah Hud ayat 3)

Tak cukup dengan itu wahai kawan!
 
Dapatkan buku Agar Kau Bahagia karya Najmi Fetih
di rangkain kedai buku seluruh Malaysia sekarang juga!
4) Andai kalian merasa lemah, taubat itu akan menghasilkan kekuatan!

وَيَا قَوْمِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِدْرَارًا وَيَزِدْكُمْ قُوَّةً إِلَىٰ قُوَّتِكُمْ وَلَا تَتَوَلَّوْا مُجْرِمِينَ

“Dan (Hud berkata): “Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertaubatlah kepada-Nya, nescaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu, dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.”

(Surah Hud ayat 52)

Lihat wahai kawan, Lihat!! Baca dengan mata hati perenggan ayat tadi!

“Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu…”

Sungguh dengan taubat, kekuatan akan hadir! Apa lagi alasanmu untuk tidak menyambut tawaran yang Allah hulurkan padamu?

5) Allah akan makbulkan doa-doa kalian.

Kadang, ramai orang yang marah Allah bila mereka tak dapat apa yang dia minta dalam doa. Tetapi, ramai yang tak sedar, punca Allah tak makbulkan doa adalah kerana dosa-dosa mereka sendiri! Dosa itu yang menjadi penghalang, dan, ianya dapat di atasi dengan taubat!

Dengan taubat, Allah akan makbulkan doa kita! Bahkan, Allah akan bagi yang lebih baik buat kita, walaupun kita mintak lain dapat lain, Allah maha tahu! Seorang penyair ada menyebut  dalam kitab Al-Azhiyah Ahkamil Ad’iyah:

“Kita berdoa dan menyangka doa tak dimakbulkan dan terangkat, padahal dosa mereka yang menghalangnya, lalu doa tersebut kembali. Bagaimana doa kita boleh sampai sementara dosa kita menghalang di jalannya”.

Aku bagi perumpamaan.

Ada seorang raja, dia nak bagi seluruh rakyat dia harta dan segunung emas tiap seorang, tetapi bersyarat. Syaratnya ialah, tidak boleh melanggar undang-undang negara. Siapa yang langgar, dia tidak berhak untuk mendapat harta dan segunung emas tersebut.

Dan, ada seorang lelaki ni, dia memang suka melanggar undang-undang dan arahan raja. Segala macam jenayah dia lakukan. Pada masa yang sama, dia selalu datang pada raja dan mintak harta dan segunung emas. Lalu raja tu berkata:

“Aku boleh bagi, dengan syarat kau ikut arahan dan undang-undang yang dah termaktub dalam negara kita yang tercinta ni…”

Tapi, lelaki tersebut berkeras, dia tak nak ikut syarat tersebut. Dia terus menerus melakukan jenayah. Tetapi, seperti mana dia tidak jemu melakukan jenayah, dia jugak tidak jemu untuk meminta harta dan segunung emas yang raja tersebut telah tawarkan. Tetapi, seperti biasa, permintaannya tidak di tunaikan.

Lalu, lelaki tersebut marah dan memaki hamun raja tersebut, serta menyalahkan raja, menuduhnya kedekut, bakhil, sombong, dan sebagainya. Soalan aku buat kalian.

Siapa yang bodoh? Raja atau lelaki itu? Siapa yang sombong? Raja atau lelaki itu?

Begitu juga kita. Kita sering salahkan Allah bila doa kita tak makbul. Tetapi, pernah tak kita muhasabah diri, sejauh mana kita patuhi segala perintah dan larangan Allah? Kerana itu, kita kena bertaubat!

Ah!

Nak senaraikan kelebihan taubat ni, terlalu banyak! Secara ringkas boleh aku cakap, dengan taubat:

Allah akan mencintai kalian.
Allah akan meninggikan darjat kalian.
Malaikat akan berdoa untuk kalian.
Menggantikan dosa yang kita laku selama ini dengan pahala.
Menyucikan hati.
Mendapat ketenangan.
Terlepas dari neraka.
Di masukkan dalam syurga.

Dan banyak lagi! Apa lagi alasan untuk kalian tidak bertaubat? Tidakkah kalian jatuh cinta dengan rahmat yang Allah hulurkan ini?
 
Dapatkan Areef The Album di Spotify, iTunes, Deezer, Joox, KKbox
atau dapatkan CD album dengan whatapps di 019 680 3782 sekarang juga!

KESAN DOSA

Setelah aku sampaikan berita baik tentang indahnya taubat, apa kata kalian dengar juga, apakah kesan dosa dalam hidup kalian. Supaya akhirnya, kalian boleh pilih, nak terus berdosa atau bertaubat terus. Nilai kesan dosa, nilai kesan taubat, mana yang kalian rasa lebih baik untuk diri, lakukanlah ia tanpa ragu-ragu! Kesan dosa ni sangat banyak!

Antaranya:

1 )Terhalang dapat ilmu.
2) Terhalang dari rezeki.
3) Jauh dari Allah.
4) Rasa terpinggir dari manusia.
5) Urusan jadi sulit.
6) Hati jadi gelap gila.
7) Rasa susah nak taat Allah.
8) Umur jadi pendek(umur tak berkat).
9) Akan mengheret kita untuk buat dosa lain.
10) Melemahkan rangsangan ketaatan. Means, takde rasa nak buat baik langsung!
11) Sampai satu tahap, kita akan rasa bangga dengan maksiat.
12) Allah hina.
13) Rasa maksiat tu kecil.
14) Melemahkan akal.
15) Hati tertutup.
16) Mengundak laknat.
17) Terhalang dari doa nabi dan malaikat.
18) Melemahkan perjalanan hati kepada Allah.
19) Menghilangkan nikmat!
20) Mengabaikan diri sendiri.
21) Kehidupan seolah-olah menjadi sempit!
22) Mengundang azab Allah

Ah! Kalian tulis dan isilah sendiri! Terlalu banyak kesannya! Aku juga pernah rasa kesan-kesan tersebut, dan aku sangat terseksa! Benarlah, Ibn Qayyim pernah berkata:

"Ramai orang mampu bersabar dengan syahwat. Tapi, tak ramai yang mampu bersabar dengan kesan syahwat!!"

Kesan dosa itu hakikatnya lebih pedih dari dosa. Mungkin ketika buat dosa, kalian tak rasa apa. Tetapi, dosa ini meninggalkan bekas. Bekas itulah yang akan menghantui hidup kita! Adakah kalian sanggup meneruskan dosa, sedangkan kalian tahu, hakikat dosa itu amat menakutkan dan amat mengerikan?

Sekarang, pilihlah.

Taubat.
Atau.
Maksiat ?

Aku tahu, kalian tahu, apa yang terbaik. Aku sayang kalian kerana Allah. Moga syurga buatmu!

p/s: Tulisan ini diambil daripada buku Surat Untuk Orang Putus Cinta karya Ustaz Adnin Roslan
 


Friday, 18 January 2019

Apa Itu Tarbiah Sebenarnya?


Apa Itu Tarbiah?

Kalau dah lama follow Tarbiah Sentap, mesti anda akan perasan yang kami selalu sebut perihal tarbiah tarbiah tarbiah. Tetapi persoalannya, tarbiah itu APA sebenarnya? Ok, baca perlahan-perlahan. Tajuk ini pada asalnya isinya sedikit berat. Sikit je. Tetapi kami dah usaha sebaik mungkin tahap kritikal untuk ringankan. Bismillah.

Hari ini bila sebut tentang tarbiah, ramai yang mengaku sudah ikut tarbiah. Persoalannya, betul ke ikut tarbiah? Secara ringkas dan overview-nya, tarbiah adalah satu proses, sistem, suasana yang mana hasilnya kita akan BERUBAH. Berubah menjadi lebih baik. Maknanya, kalau kita mengaku ikut tarbiah, tetapi masih tak tinggalkan jahiliah diri, hakikatnya kita belum ikut tarbiah sepenuhnya. Sebab tarbiah ini adalah tunjang segala perkara. Hancur tarbiah, hancur juga banyak perkara.

Perkataan ‘Tarbiah’ berasal dari kata rabba-yurobbi-tarbiyyatan, yang maksudnya memperbaiki, mendidik, menjaga, menumbuh, mengurus dan mengembang. Ia adalah proses penjagaan dan pemeliharaan fitrah manusia untuk mencapai tujuan hidup.

Apa tujuan hidup kita? Tujuan hidup kita untuk menjadi ‘ibadullah’ (hamba Allah) dan ‘khalifatullah’ (khalifah) yang melaksanakan amar makruf nahi mungkar (menyuruh kebaikan dan mencegah kemungkaran atau Bahasa mudah ‘dakwah’).

 Syeikh Khalid Ahmad as-Syantuh sebut,

“Tarbiyah adalah metod perubahan yang bersifat fundamental (asas), ia merubah manusia dari akar-akarnya”.

So kami ulang sekali lagi, secara nak mudah faham, essence (intipati) daripada tarbiah ini adalah BERUBAH. Maksudnya, tarbiah ni adalah proses nak ubah kita daripada jahiliah ke Jannah. Dalam proses perubahan tu, mesti ada cara-caranya. Contoh yang paling mudah faham, nak tanam biji benih. Anggaplah anda nak ‘tarbiah’ biji benih untuk jadi sebuah pokok yang besar, berbuah sedap manis, berbunga cantik, boleh ikat tali untuk main buai, boleh buat panjat, boleh guna untuk ikat adik di pokok kemudian letak kerengga di pusatnya sebagai denda sebab tak solat subuh berjemaah dan sebagainya.

 Adakah dengan tanam biji benih dalam tanah, lalu esoknya tiba-tiba secara ajaibnya ia akan tumbuh menjadi pokok dengan mudah dan segera seperti mee megi lalu anda pun silang kaki makan popcorn caramel di bawah rimbunan pohon itu? Amboi. 

Secara semula jadinya, mula-mula kita kena pilih tanah yang sesuai sebelum nak tanam biji benih. Kita nak pokok durian, tapi tanam biji benih atau bibit pohon durian dalam tanah liat. Memang sampai ke cicit yang kahwin dua pun belum tentu tumbuh. Mula-mula kena pilih tanah yang lembab, gembur, subur dengan kedalaman air tanah tak lebih 1 meter.

Kemudian baru tanam bibit tu dalam pasu yang disediakan. Lepas tu, letak baja dalam nisbah yang betul, siram air sekerap boleh, dedahkan dengan cahaya matahari, dan sebagainya. Kemudian kena ada pemantauan yang rapi supaya takda ulat, serangga lain yang menyerang pokok tu.

Proses ni bukan sehari dua, tetapi ia berterusan sampailah pokok durian tu membesar dengan cemerlang serta berbuah Durian Musang King dengan lebat lalu boleh dimakan begitu sahaja secara berjemaah bersama anak usrah dan jiran tetangga.

Macam tu jugalah tarbiah, bahkan lebih lagi. Ia akan ubah kita daripada biji benih yang tak ada apa-apa, sampailah berubah menjadi pokok tinggi yang boleh berbuah ranum, serta bagi manfaat pada makhluk lain termasuk haiwan dan alam sekitar seperti lapisan ozon.

“Dan Dia lah yang menurunkan hujan dari langit lalu Kami tumbuhkan dengan air hujan itu segala jenis tumbuh-tumbuhan, kemudian Kami keluarkan daripadanya tanaman yang menghijau, Kami keluarkan pula dari tanaman itu butir-butir (buah) yang bergugus-gugus; dan dari pohon-pohon tamar (kurma), dari mayang-mayangnya (Kami keluarkan) tandan-tandan buah yang mudah dicapai dan dipetik;

dan (Kami jadikan) kebun-kebun dari anggur dan zaiton serta buah delima, yang bersamaan (bentuk, rupa dan rasanya) dan yang tidak bersamaan. Perhatikanlah kamu kepada buahnya apabila ia berbuah, dan ketika masaknya.

Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda (yang menunjukkan kekuasaan Kami) bagi orang-orang yang beriman”.

(Surah al An’am 6:99)

And now you know. Begitu juga tarbiah, ada prosesnya, dan ia ambil masa yang sangat lama. Kalaulah nak ‘tarbiah’ pokok durian yang tak ada akal dan nafsu pun kena ada tukang tanam, anak benih, proses, teknik atau kaedah yang mesti lakukan serta tanah yang sesuai, inikan pula nak tarbiah manusia yang selalu degil, tak dengar cakap, acah-acah pandai, hipster, sombong, kedekut dan sebagainya tu.

Syaratnya mesti kena ada orang yang tarbiah kita (tukang kebun) yang biasanya disebut sebagai murobbi, Naqib dan Naqibah, diri kita yang nak ditarbiah tu (biji benih) yang dikenali sebagai mutarobbi, kaedah nak tarbiah (kaedah tanaman) atau sebut sebagai manhaj, dan suasana yang betul (tanah yang sesuai) atau disebut sebagai biah. Dan proses tarbiah ni bukan ambil masa sehari dua, hari ni ikut tarbiah, esok dah jadi malaikat. Wah wah wah, mudahnya masuk Syurga.

Ia adalah proses yang sangat panjang, bahkan sampai kita mereput menjadi mayat. Sebab tu, selagi kita belum jadi mayat, jangan sekali-kali keluar dari proses dan sistem tarbiah. Sebab ada orang salah faham tentang tarbiah, mereka ingat baru je ikut tarbiah, dah boleh jadi malaikat ataupun ulamak mufti sebagainya. Itu yang akhirnya lahirlah pendakwah yang ‘masuk Syurga sebelum waktunya’.

Dan yang menjadi lebih masalah apabila ada yang mengaku dah ikut tarbiah bertahun-tahun, tetapi perangai masih tak berubah, jahiliah berkepuk-kepuk tak tinggal, maksiat masih membenak dalam diri, disiplin tak ada langsung, amal harian pun malas buat, dan lain-lain. Maknanya dia langsung tak faham dan mungkin tak ikut tarbiah pun. Walaupun datang usrah setiap minggu. Sebab hakikat tarbiah itu adalah kita berubah menjadi hamba dan khalifah Allah yang lebih baik.

Kalau ikut usrah banyak kali, ataupun ikut macam-macam jenis ‘usrah’ seperti usrah whatapps ke, usrah piknik ke, usrah fitness ke, usrah hipster ke, usrah tepi laut, usrah tepi kubur ke hatta hingga usrah dalam sistem jamaah sekalipun, tetapi masih malas dan tak nak berubah, serta tak ada usaha nak berubah, ia TETAP dikira tak ikut dan langsung tak faham tarbiah.

Aduh..

Dapatkan buku Pujukan Dari Tuhan karya Shukery Azizan
dan Kerana Aku Sayang karya Aniq Muhaimin secara online di 0196803782

Apa Sistem Tarbiah?

         Macam kami cerita tadi, tarbiah ni ada prosesnya. Bila ada proses, mestilah ada sistem. Bila dah ada sistem atau dalam Bahasa Arab kita sebut sebagai nizom, mesti ada kaedah untuk melaksanakan nizom itu. Atau dalam Bahasa Arab disebut sebagai Manhaj (kaedah/metodologi). Manhaj tarbiah yang tepat adalah manhaj taghyir (perubahan).

         Tapi untuk kali ni, kami tak nak tulis tentang macam mana manhaj taghyir yang sebenar, sebab memang tak layak pun. Huhu. Kalau nak baca detail tentang apa tu manhaj taghyir, boleh baca tulisan Wasailut Tarbiyah ‘inda Ikhwanil Muslimin (Peringkat-peringkat tarbiah dalam Ikhwanul Muslimin) tulisan Dr. Ali Abdul Halim Mahmud.

         Tetapi secara mudah fahamnya, nak tarbiah seseorang ni ada macam-macam jalan. Kita pergi kuliah maghrib pun, adalah tarbiah. Pergi dengar ceramah di youtube atau radio pun adalah tarbiah. Dan banyak lagi di sekeliling anda pun, adalah tarbiah. Tetapi masalahnya, tak ada sistem. Ibarat macam nak belajar sains, tetapi sekadar google, tengok youtube, baca facebook, dan blog-blog tempatan saja. Tak payah pergi sekolah. So, kita akan dapat maklumat tentang sains, tetapi tempang, berterabur, tak ada disiplin ilmu dan boleh jadi sesat.

         Jadi macam mana nak ada tarbiah yang secara bersistem? Ada banyak cara, tetapi kami lebih cenderung untuk ikut jalan dilalui oleh Ikhwanul Muslimin yang diasaskan oleh al-Imam Hassan al Banna. Antara jalan-jalan tarbiah yang dicadangkan oleh Imam Hassan al Banna seperti usrah, dauroh (macam seminar), mukhayyam (perkhemahan), nadwah (himpunan), katibah (macam qiamullail), rehlah (macam piknik la), jauhlah (ala-ala travel) dan muktamar (mesyuarat).

         Pening? Blur? Tak faham? Jangan risau, anda tak perlu hafal pun. Sebab tak masuk exam. Kami tak pernah nak menghafal, tapi disebabkan selalu dengar dan banyak kali melaluinya, akhirnya terhafal sendiri. Kami kongsi sekadar pengetahuan am, dan at least anda tahu secara asas tentang salah satu sistem tarbiah yang wujud di atas planet bumi ni.

Satu lagi adalah, apakah “KAYU UKUR” untuk orang yang dah ikut tarbiah? Kayu ukurnya ada dua, yang pertama komited, dan yang kedua tekad. Komited untuk menghadiri kesemua program-program tarbiah yang telah disusun dengan tidak meninggalkannya tanpa sebab yang relevan, fahami tasawur tarbiah dengan mendalam, cinta rindu akan tarbiah, dan cuba amalkan kesemua yang dipelajari.

Dan ikut tarbiah bukanlah hanya sekadar usrah semata saja. Tekad pula adalah tekad meninggalkan maksiat, jahiliah dan dosa lalu dengan azam yang sungguh-sungguh. Kalau dah usaha tinggalkan tetapi terjatuh semula, jangan putus asa. Usaha bangkit semula, dan bertaubat lagi serta komited dengan tarbiah. Hinggalah moga-moga kita mati dalam keadaan taubat dan di atas jalan tarbiah, bukannya mati dalam keadaan sedang melakukan dosa maksiat.
Dapatkan buku Agar Kau Bahagia karya Najmi Fetih
di rangkain kedai buku seluruh Malaysia sekarang juga!


Tarbiah Itu Ubat?

Ada orang anggap bahawa kalau nak tarbiah beberapa orang (contohnya 5 orang), maka dia kena PUKUL RATA saja semua sekali. Maksudnya, kalau nak tarbiah 5 individu, kelima-limanya guna kaedah yang sama, cara yang sama, teknik yang sama, dan sebagainya.

Ini TAK TEPAT.

Kalau setiap pokok yang berbeza pun kita kena ‘tarbiah’ pokok tu dengan cara yang berlainan, apatah lagi manusia. Tarbiah ini ibarat macam ubat yang diberikan kepada pesakit. Setiap ubat ada TUJUAN tertentu, dan DOS yang tertentu. Tak boleh pukul rata bagi kepada semua pesakit.

Kalau orang demam, bagi panadol activefast atau soluble 2 biji.
Kalau orang kena cancer, bagi rawatan kimoterapi, dan sebagainya.

Mana boleh kalau orang demam, anda bagi kimoterapi atau pembedahan, dan orang yang kena cancer, kita bagi panadol extend atau soluble. Lepas tu siap cakap, “insyaAllah tak lama lagi sihat la tu. Rajin-rajin makan panadol ye.”

Sama juga macam tarbiah. Mula-mula kita kena tahu dulu, tarbiah itu apa. Bila dah tahu tarbiah itu maksudnya BERUBAH, maka kena ANALISA pula apa yang kita nak ubah pada individu tersebut (atau kita panggil sebagai MAD'U = sasaran dakwah). Analisa atau kenalpasti masalah dia.

Adakah dia seorang perokok atau hisap vape?
Adakah dia seorang yang tinggal solat?
Adakah dia seorang yang kaki berhibur?
Adakah dia sedang bercouple?
Adakah dia selalu layan video lucah?
Adakah dia selalu melayan hiburan haram?
Adakah dia seorang yang tak disiplin?
Adakah dia tak reti baca al Quran?

dan sebagainya. Bila dah kenal pasti masalah individu tersebut, barulah kita RANGKA STRATEGI, macam mana nak merawat "penyakit" dia. Eh, macam main doktor-doktor pula. Ya, memang ala-ala macam doktor pun. Kalau doktor, merawat penyakit fizikal manusia, tetapi kita akan merawat ‘penyakit hati’ manusia. Walaupun bukan doktor bedah, kita adalah doktor ummah.

Ha, macam mana nak rangka strategi? Boleh ke fikir sorang diri?

Boleh, TETAPI selalunya akan kurang tepat strategi kita, dan cepat penat. Jadi nak buat macam mana? Sebab itu pentingnya ada TEAM ataupun jamaah. Barulah kita dapat bincang sama-sama, brainstorming dan rangka strategi. Duduk sekali, bermesyuarat. Bukan niat nak buka aib sesiapa, tetapi kita nak bantu individu tu berubah.

Kemudian barulah boleh ‘rawat’ dia berdasarkan strategi yang dah dirancang bersama. Cuba tengok prosedur macam mana nak buat ubat (sebagai contoh panadol). Mana ada pharmacist tu fikir sorang diri. Mesti dia ada TEAM sendiri, team pharmacist sendiri. Mereka bincang, analisa, tengok case study, dan lain-lain. Ini juga terpakai untuk tarbiah adik beradik, keluarga, kawan sekelas, kawan sekuliah, dan sebagainya. Cuma persoalannya di sini ;

"Siapakah team kita?"

Kalau dalam situasi keluarga, mesti malu nak cerita aib keluarga kepada orang luar. Jadi apa kena buat adalah, bincang dengan adik beradik yang soleh solehah. Ataupun yang yakin boleh sama-sama tolong "projek" kita.

Kalau takda?

Barulah minta tolong ustaz ustazah atau kawan-kawan yang DIPERCAYAI, bukannya kawan yang jenis tikam belakang orang. So, bincang, analisa, tukar pendapat, fikir strategi dan bertindak. Paling penting adalah BERTINDAK. Jangan bincang sampai 3,4 hari, tapi tindakan masih takda. Such a waste.

Dapatkan Areef The Album di Spotify, iTunes, Deezer, Joox, KKbox
atau dapatkan CD album dengan whatapps di 019 680 3782 sekarang juga!


Langkah Akhir

Bila dah buat semua tu tadi, jangan lupa satu perkara yang ramai orang tertinggal atau ambil remeh. Doalah sungguh-sungguh pada Allah moga diberi hidayah kepada ibu ayah, adik beradik, anak usrah, kawan-kawan dan sesiapa saja. DOA SUNGGUH-SUNGGUH. Doa sungguh-sungguh ni maksudnya adalah ;

Kita berdoa sampai menangis teresak-esak,
Kita berdoa hari-hari,
Kita berdoa sehingga MENYEBUT NAMA PENUH mereka satu persatu dalam doa.

Seorang sahabat namanya Abu Darda' r.anha, apabila berdoa dia akan sebut sampai lebih kurang 70 orang nama sahabat yang lain. 70 nama tuh. Persoalannya, bila KALI TERAKHIR kita berdoa sambil MENYEBUT nama orang yang nak Allah beri taufiq dan hidayah?

Ketahuilah, hidayah itu adalah milik Allah. Milik Allah mutlak sampai kiamat. Bukan milik anda, kami, Tarbiah Sentap dan sebagainya. Kita usaha paling maksimum, dalam masa yang sama berdoa sungguh-sungguh. Kami tahu ramai dari kita dah tahu pun hidayah ni milik Allah. Tetapi kami ingatkan semula sebab, ramai orang KECEWA bila mana orang yang dia nak tarbiah tu langsung tak berubah.

Ketahuilah, ramai BAPA SAUDARA Rasulullah sallahu alayhi wasallam yang mati dalam keadaan kafir, bahkan sampai tahap MEMERANGI baginda sendiri. Nak kata memang hidayah tu memang milik Allah mutlak. Bukan milik kita. Berserahlah kepada Allah, kerana Allahlah sebaik-baik tempat pergantungan kita.

Maka nikmat Tuhanmu yang manakah hendak kita selalu dustakan lagi dan lagi?


Nota kaki : Sebahagian besar tulisan ini diambil daripada buku Aku Bukan Malaikat 2 : Obligasi karya Shukery Azizan