Tarbiah Sentap

Thursday, 5 December 2019

Kisah Taubat 2 : Taubat Nabi Musa Alayhissalam


Wahab bin Munabbih melaporkan, Nabi Musa pernah mendengar Allah berkata-kata. Baginda pun berazam untuk melihat Allah pula. Disebabkan itu, Nabi Musa pun berdoa, “Wahai Tuhanku, tunjukkan aku rupa-Mu supaya aku dapat melihat bentuk-Mu.” Peristiwa ini dirakam dalam surah al-A’raf pada ayat ke 143,

“Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: "Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau". Tuhan berfirman: "Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sedia kala) nescaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pengsan. Maka setelah Musa sedar kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman.”

            Allah berkata, “Wahai Musa, tidak ada orang yang sanggup melihat-Ku melainkan selepas itu dia mati.”

            Nabi Musa menjawab, “Tuhanku, tidak ada sesiapa pun yang sama dengan-Mu. Sesungguhnya, melihat-Mu dan sesudah itu mati lebih aku sukai daripada aku terus hidup tetapi tidak berpeluang melihat-Mu. Tuhanku, kurniakan aku kebahagiaan, jadikan aku orang yang bijaksana dan terima segala permintaanku. Aku rela mati kerana semua permintaan itu.”

            Ibnu Abbas r.anhu melaporkan, Allah Maha mengetahui bahawa Nabi Musa bersungguh-sungguh meminta supaya permintaannya itu diterima. Lalu Allah berkata, “Musa, pergi kamu mendaki sebuah bukit. Perhatikan batu-batu yang ada di puncak bukit itu. Kamu mesti duduk di atas batu-batu itu, Nanti aku kirimkan bala tentera-Ku kepadamu.” Bala tentera Allah yang dimaksudkan adalah para malaikat.

            Nabi Musa pun melaksanakan apa yang Allah perintahkan. Dia mendaki gunung dan duduk di atas batu di puncak gunung itu. Di atas gunung itu, Allah menunjukkan kepada Nabi Musa bala tentera-Nya dari langit pertama. Allah memerintahkan seluruh malaikat itu menampakkan diri di hadapan Nabi Musa. Malaikat-malaikat itu pun menujukan diri mereka di hadapan Nabi Musa sambil memuji Allah dengan suara yang kuat seperti petir yang sedang sabung-menyabung. Ada di antara mereka yang bersayap, ada berwajah manusia, ada berbadan singa. Mereka bersama-sama memuji Allah dengan suara yang jelas dan kuat.
           
            Lalu Nabi Musa terus bertanya, “Wahai Tuhanku, bolehkah aku lari daripada melihat semua ini? Aku sangat menyesal kerana permintaan seperti tadi.”

            Kemudian, satu daripada malaikat mencelah, “Wahai Nabi Musa, bertenanglah. Apa yang engkau lihat ini hanyalah sebahagian kecil daripada kehebatan-Nya yang lebih besar.”

            Tidak lama kemudian, Allah memerintahkan semua malaikat yang ada di langit ketiga turun ke bumi dan menampakkan diri dalam bentuk api yang menjulang-julang, dan pelbagai rupa bentuk lagi. Jumlah mereka tidak terbilang banyaknya seperti butiran pasir di tepi pantai. Mereka sama-sama memuji dan memuja Allah dengan suara yang kuat. Nabi Musa terkejut apabila mendengar suara kuat yang memuji Allah. Baginda menjadi pesimistik dan beranggapan baginda akan mati.

            Satu daripada para malaikat menghampiri Nabi Musa lalu berkata, “Bertenanglah, wahai Nabi Musa. Nanti kamu pasti akan melihat sesuatu yang kamu tidak pernah bayangkan dan lebih hebat daripada ini.”

            Selepas itu, Allah memberikan perintah-Nya semua malaikat yang berada di langit keempat pula dan seterusnya. Semua malaikat dari setiap langit bermula dari petala pertama hingga ketujuh turun ke bumi menemui Nabi Musa secara bergilir-gilir. Mereka berhadapan dengan Nabi Musa dengan rupa yang pelbagai. Ada yang selaju kilat, ada yang lengkap dengan senjata tombak yang mana tombaknya itu berkilat dan bersilau terang benderang melebihi sinaran mentari, dan sebagainya.
           
            Apabila Nabi Musa menyaksikan kesemua kehebatan malaikat yang diciptakan Allah, baginda pun menangis. Nabi Musa berkata, “Wahai Tuhanku, aku adalah hamba-Mu. Ingatlah akan daku dan jangan Engkau abaikan aku. Aku berasa aku tidak akan dapat keluar dari tempat ini. Aku berasa tidak selamat selepas menyaksikan semua itu. Sekiranya aku keluar, mungkin aku dibakar. Tetapi sekiranya aku terus beradan di sini, mungkin aku mati.”

            Mendengarkan itu, malaikat daripada langit ketujuh menemui Nabi Musa seraya berkata, “Tempat ini adalah tempat yang pernah kamu minta daripada Tuhanmu. Inilah tempat bagi melihat Tuhanmu. Tetapi hatimu penuh dengan perasaan takut dan menyesal.”

            Nabi Musa mula menangis tidak henti-henti. Nabi Musa ketakutan sehingga bergetar seluruh urat-urat dan sendinya. Kedua-dua lututnya berlaga kerana menggigil ketakutan. Allah melihat perubahan pada diri Nabi Musa lalu Dia memberikan Nabi Musa melihat tiang-tiang yang menampung langit Arasy. Hati Nabi Musa menjadi tenang lalu baginda bersandar pada tiang-tiang yang ada di situ.
           
            Tidak lama kemudian, Malaikat Israfil pun menemui Nabi Musa dan berkata, “Wahai Nabi Musa. Aku bersumpah sejak aku diciptakan, aku tidak pernah berani mengangkat muka memandang langit Arasy buat memandang Tuhan walaupun aku ketua seluruh malaikat. Aku sangat takut berbuat begitu. Tetapi, mengapa kamu sungguh berani meminta supaya melihat Tuhanmu sedangkan aku tahu kamu seorang yang lemah?”

            Nabi Musa dengan tenang menjawab, “Wahai malaikat Israfil, aku meminta begitu kerana aku mahu tahu kehebatan Tuhanku yang aku tidak pernah tahu.” Sejurus selepas itu, Allah berfirman kepada seluruh penduduk langit, “Aku mahu menggegarkan gunung itu.”

            Seluruh lapisan langit, gunung ganang di bumi, matahari, semua malaikat dan lautan serta segala ciptaan Allah pun bergoncang dan bergegar. Kesemua merendahkan diri bersujud membesarkan Tuhan mereka. Tetapi Nabi Musa masih kaku berdiri memandang gunung itu. Hal ini dinyatakan di dalam surah al-A’raf ayat 143,

“Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: "Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau". Tuhan berfirman: "Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sedia kala) nescaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pengsan. Maka setelah Musa sedar kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman.”

            Selepas itu, Nabi Musa pun rebah tidak sedarkan diri. Baginda seperti sudah mati apabila melihat cahaya yang dahsyat.  Al Hassan melaporkan, Tuhan memerintahkan malaikat Jibrail menahan batu itu daripada menimpa Nabi Musa dan masa yang sama membantu Nabi Musa berdiri semula. Kemudian Nabi Musa pun berkata, “Wahai Tuhan yang Maha Suci, aku memohon ampun daripada-Mu atas segala apa yang aku minta. Ampunkan kesalahan diriku kerana inilah kali pertama aku mempercayai kehebatan-Mu. Sesungguhnya tidak ada seorang pun layak melihat-Mu kecuali yang telah mati.”

Pengajaran : Antara pengajaran besar daripada kisah ini adalah, tidak semua apa yang kita minta sesuai dan bagus untuk kita. Sebab itu, apa yang kita dapat dalam dunia ini adalah apa yang kita perlu, bukan semestinya apa yang kita mahu. Ramai orang yang selalu mengeluh dan menyalahkan takdir bila tak dapat sesuatu yang mereka mahukan walaupun dah berdoa. Mereka tuduh Allah tak mahu kabulkan permintaan mereka. Lalu mereka pun mengeluh dan merungut.

Kalau kita juga pernah terbuat sebegini, istighfar secepat mungkin, dan bertaubat serta berusahalah untuk tinggalkan keluhan ini. Moga Allah menerima taubat kita. Ameen.

Rujukan : Mukhtashar Kitab at-Tawwabeen karya Ibnu Qudamah al-Maqdisi.
 
Dapatkan buku Pujukan Dari Tuhan karya Shukery Azizan
di semua rangkaian kedai buku di seluruh Malaysia.

Tuesday, 26 November 2019

Kisah Taubat 1 : Taubat Nabi Nuh Alayhissalam

Sebelum saya mulakan perkongsian hari ini, suka untuk saya maklumkan sesuatu. Mulai hari ini, insyaAllah Tarbiah Sentap akan melancarkan Koleksi Kisah Taubat yang akan memuatkan kisah-kisah taubat setiap hamba Allah, bermula daripada para Nabi, hinggalah kisah taubat manusia di akhir zaman macam kita ini.

Kebanyakkan kisah ini dipetik daripada kitab Mukhtashar Kitab at-Tawwabeen karya Ibnu Qudamah al-Maqdisi, seorang ulama Palestin yang hidup pada sekitar tahun 541 Hijrah.
           
Kisah Nabi Nuh adalah antara kisah yang paling mahsyur di kalangan orang Melayu di Malaysia. Kita mungkin pernah dengar kisah Nabi Nuh sama ada ketika baginda berdakwah, membuat kapal, banjir besar sehinggalah selamat daripada banjir. Tetapi kali ini, untuk Koleksi Kisah Taubat daripada kami di Tarbiah Sentap yang pertama ini, insyaAllah kami akan persembahkan kisah taubat yang ringkas berkenaan Nabi Nuh. Moga kita sama-sama dapat pengajaran.

Allah murka kepada seluruh umat Nabi Nuh kerana tidak mahu mengikut apa yang Allah perintahkan dan meninggalkan apa yang dilarang. Lalu, Allah mahu menenggelamkan mereka yang ingkar dalam banjir yang besar. Ini adalah kisah yang terkenal dalam kalangan kita. Bahkan, terkenal juga dikalangan orang Kristian dan Yahudi.

Sebab itu, Allah memerintahkan kepada Nabi Nuh untuk membuat satu kapal besar di atas bukit. Semasa buat kapal ini, ramai umat Nabi Nuh menggelakkan dan menghina baginda. Semua pengikut Nabi Nuh yang taat kepada Allah mesti menaiki kapal itu termasuklah haiwan dan tumbuh-tumbuhan. Mereka yang ingkar dan tak percaya kepada Allah, termasuk anak-anak dan isteri Nabi Nuh mengejek  perbuatan Nabi Nuh dan orang beriman masa itu.

            Nabi Nuh dah puas memujuk anak-anak dan isterinya untuk mengikut perintah Allah dan menaiki kapal itu. Tetapi, mereka tak nak. Kemudian, Nabi Nuh berdoa sungguh-sungguh kepada Allah agar anak-anak dan isterinya diselamatkan daripada bencana banjir itu. Nabi Nuh berdoa seperti mana yang dirakamkan dalam surah Hud ayat yang ke-45,

Dan Nuh berseru kepada Tuhannya sambil berkata: "Ya Tuhanku, sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sesungguhnya janji Engkau itulah yang benar. Dan Engkau adalah Hakim yang seadil-adilnya."

Tetapi, Allah menempelak perbuatan Nabi Nuh ini dengan berfirman di dalam surah Hud ayat ke-46,

Allah berfirman: "Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sesungguhnya (perbuatan)nya perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakikat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang jahil".

Kritikan Allah ini disedari Nabi Nuh. Tanpa bertangguh, Nabi Nuh segera memohon ampun dan bertaubat atas kesalahannya kerana seakan “memaksa” Allah memberikan hidayah dan menyelamatkan isteri dan anak-anaknya. Doa Nabi Nuh ini dirakamkan oleh Allah dalam surah Hud ayat yang ke-47,

Nuh berkata: Ya Tuhanku, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakikat)nya. Dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) memberikan belas kasihan kepadaku, nescaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi.”

Maha Pemurah dan penerima taubatnya Allah, Allah pun menjawab doa Nabi Nuh dalam surah Hud pada ayat yang ke-48,

Allah berfirman: "Hai Nuh, turunlah dengan selamat sejahtera dan penuh keberkatan dari Kami atasmu dan atas umat-umat (yang mukmin) dari orang-orang yang bersamamu. Dan ada (pula) umat-umat yang Kami beri kesenangan pada mereka (dalam kehidupan dunia), kemudian mereka akan ditimpa azab yang pedih dari Kami".

Wuhaib bin al-Ward, seorang ulama’ hadith, melaporkan,

“Apabila Allah tidak bersetuju dengan perbuatan Nabi Nuh meminta anak-anak dan isterinya selamat daripada bencana sedangkan mereka adalah daripada golongan yang ingkar kepada Allah, lalu Allah memberikan peringatan kepada Nabi Nuh dengan kata-kataNya.”

Wuhaib menambah lagi,

“Selepas Allah berkata seperti itu, Nabi Nuh menangis dengan penuh penyesalan selama 300 tahun. Air Matanya dikatakan mengalir deras seperti sungai."

Antara pengajaran penting yang boleh dapat di sini adalah, jangan bertangguh taubat apabila kita sedar kesalahan dan maksiat yang kita buat. Jangan bertangguh. Kerana, apabila sesuatu azab dan bala bencana datang, ia tak akan datang secara bertangguh

Rujukan : Mukhtashar Kitab at-Tawwabeen karya Ibnu Qudamah al-Maqdisi.

Dapatkan buku Ajari Aku Tinggalkan Maksiat karya Shukery Azizan
di semua rangkaian kedai buku di seluruh Malaysia

Wednesday, 20 November 2019

Kenapa Allah Menguji Kita?


“Ustaz, kenapa Allah uji saya macam ni? Apa salah saya?”

Seorang gadis tingkatan 1 menangis di hadapan saya dengan teresak-esak. Malam itu, saya diberikan peluang memberikan perkongsian dalam sebuah sekolah menengah agama di Perak. Usai habis perkongsian, datang beberapa orang pelajar bertanyakan soalan peribadi. Dan akhirnya, sebelum saya balik, ada seorang pelajar tingkatan 1 datang pada saya. Dia datang kepada saya bukan untuk bertanyakan soalan, tetapi lebih kepada meminta kata-kata semangat.

“Ustaz, boleh tak ustaz bagi kata semangat pada saya? Saya sedih dengan keluarga saya. Saya sedih dengan mak ayah saya. Saya sedih dengan adik beradik saya. Ustaz, tolong bagi saya kata-kata semangat supaya saya kuat untuk hadapi ujian keluarga macam ni..”

Bila saya mendengar luahannya, mata saya mula berkaca. Saya faham bahawa beratnya untuk menanggung beban ujian seawal usia sebegitu. Sebab saya juga pernah melalui situasi macam itu. Ujian yang datang secara bersilih ganti. Ada masa, ujian yang Allah berikan itu terasa senang untuk kita hadapi. Tetapi dalam banyak keadaan, ujian yang Allah berikan itu kita rasakan terlalu berat untuk ditanggung hingga akhirnya kita tertekan dengan tekanan yang teramat sangat. Hingga akhirnya, kita pun mengeluh,

            “Kenapa mesti aku yang kena ?!”

Ujian Berbeza.

Setiap daripada kita pasti akan diuji dengan ujian yang berbeza-beza. Apa yang saya hadapi, mungkin kamu tak pernah dan tak akan hadapi. Dan apa yang kamu hadapi, mungkin saya tak pernah dan tak akan hadapi.

            Kenapa pula?

            Sebab Allah dah beritahu bahawa kita semua PASTI akan diuji berdasarkan apa yang kita mampu. Allah dah sebutkan di dalam Al Quran,

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”
(Surah al Baqarah 2:286)

            Allah dah beritahu bahawa kita semua diuji berdasarkan APA yang kita mampu. Ya, dalam hidup ini, Allah akan berikan setiap ujian berdasarkan kapasiti kemampuan kita. Ujian demi ujian yang kita terpaksa lalui, sebenarnya PASTI dan PASTI kita kuat dan mampu sangat untuk hadapi. Percayalah, you never know how strong you are, until being strong is the ONLY choice you have.

            “Tetapi Shuk, aku memang tak mampu. Dan, ada masa aku rasa macam nak bunuh diri. Serius, aku tak mampu..”

            Tarik nafas sedalam yang mungkin. Saya nak beritahu kamu satu rahsia. Nak tahu apa dia? Ketahuilah, apa yang kita fikir, adalah apa yang kita doa kepada Allah. Maknanya, kalau kamu fikir tak mampu, selamanya kamu tak akan mampu dan tak akan boleh hadapi. Tetapi kalau kamu fikir mampu, selamanya kamu akan mampu dan boleh hadapi. Kenapa saya cakap macam ini? Sebab Allah pernah menyebut dalam satu hadis Qudsi,

“Aku adalah apa yang hamba-Ku sangkakan..”
(Muttafaqun ‘alaih)

            Allah adalah seperti apa yang kita sangkakan. Maksudnya, apa yang kita sangkakan itu secara tak langsung akan menjadi DOA kepada Allah. Kalau kita sangka tidak mampu, seolah kita sedang berdoa kepada Allah supaya bagi kita untuk tidak mampu, dan paling kritikal adalah, jika Allah tunaikan ‘permintaan’ kita. Lalu selamanya kita tak akan mampu. Naudzubillah !

"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa."
(Surah Al Hujuraat 49:12).

            Sebab itu, penting untuk kita bersangka baik kepada Allah dan diri sendiri. Kita semua mampu hadapi setiap ujian yang Allah berikan, cuma tinggal lagi pada diri kita untuk uruskan mindset macam mana saja. Betul, memang easier said than done. Cakap memang mudah, nak buatnya susah. Tetapi, apa salahnya kalau kita mencuba bersangka baik pada Allah. Kan?
 
Dapatkan buku Pujukan Dari Tuhan karya Shukery Azizan
di semua rangkaian kedai buku di seluruh Malaysia.
Kenapa Allah Menguji?

Masa zaman saya belajar di UKM dulu, ada banyak peristiwa yang saya diuji sehingga terduduk dan menangis. Dan saat diuji itu juga, ada masa saya pilih untuk bersendirian. Tetapi syukur saya faham bahawa, bukan semua ujian kita perlu hadapi sendirian. Dalam banyak keadaan, berkongsi cerita berkaitan masalah dan ujian yang kita hadapi kepada sahabat baik sangat penting. Ini pentingnya ada sahabat yang baik. Di UKM dahulu, banyak kali saya bercerita masalah kepada beberapa orang sahabat baik antaranya almarhum Ustaz Abdillah, Ustaz Adnin, dan sebagainya.
Pernah satu ketika, saya menghubungi Ustaz Adnin untuk berbual kosong. Tujuan saya hanyalah untuk meredakan tekanan jiwa. Saya pun berbual dengan dia seketika. Baru saja dia nak tanya tentang masalah saya, saya terus beritahu,

            “Jangan bincang pasal masalah ana. Ana malas nak fikir.”

            Dia okay kan saja. Kemudian saya terus beritahu,

            “Adnin, bagi ana nasihat. Ana perlukan nasihat sekarang ini.”

            Adnin terdiam seketika.

            “Anta nak tahu kenapa Allah bagi anta ujian?” Adnin memulakan nasihat. “Sebab Allah nak suruh anta istighfar banyak-banyak. Istighfar ini memang menyelesaikan banyak masalah. Serius. Anta bayangkan kalau sekarang ini anta takde masalah, mana ada anta terfikir nak istighfar.”

            Saya tersenyum kecil. Betul juga kata dia. Kalau Allah tak berikan ujian seberat ini, belum tentu saya nak istighfar sekarang ini. Sambil dia ulas tentang istighfar, saya pun istighfar sekali secara diam-diam.

            “So Shuk, Allah nak anta istighfar banyak kali. Istighfarlah, insyaAllah akan selesai.”

            Kemudian kami tutup perbualan. Saya setuju dan bermuhasabah dengan apa yang dia sebut.

            Istighfar.

            Bila saya bermuhasabah diri, sehari berapa kali saja saya beristighfar dan meminta ampun kepada Allah? Sedangkan Rasulullah sendiri minimum sehari beristighfar 70 kali, ada dalam hadith riwayat lain ada menyebut 100 kali. Rasulullah dah la maksum, suci daripada dosa, tetapi masih lagi minta ampun pada Allah.

            Saya ni dahlah bukan malaikat, maksum memang selamanya takkan. Tetapi berlagak sombong bongkak ego dan malas untuk beristighfar pada Allah walaupun hanya 70 kali sehari. Sombong dan berlagak betul kepada Allah. Astarghfirullah. Mungkin ini antara sebab Allah menguji saya pada hari itu, iaitu supaya saya bertaubat dan beristighfar sebanyak-banyaknya pada Dia. Dan kalau kamu nak tahu, Allah menguji bukan sekadar hanya mahukan kita bertaubat, malah Allah dah beritahu dalam Al Quran,

“Adakah manusia menyangka, bahawa mereka akan dibiarkan, dengan hanya berkata: ‘Kami beriman’, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?

Demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), Allah mengetahui, siapakah orang-orang yang benar-benar beriman, dan dapat diketahuiNya, tentang siapakah orang-orang yang berdusta.
(Surah Al Ankabut 29:2-3)

            Allah nak melihat (walaupun Allah Maha Mengetahui dan sudah tahu apa akan berlaku) sejauh mana kesungguhan kita untuk taat perintah Allah dan menjauhi larangan Allah! Dan dalam masa yang sama, Allah menguji supaya kita dapat tahan lasak untuk hadapi dan perbaiki kelemahan diri kita.

            Pernah ke kita jumpa jenama kereta yang ada di pasaran, yang tidak diuji terlebih dulu? Macam-macam ujian dilakukan ke atas sebuah kereta sebelum dipasarkan secara global walaupun kereta itu adalah yang paling low cost. Itu baru sebuah kereta, apatah lagi kita sebagai manusia yang Allah telah jadikan sebaik-baik ciptaan. Kan?
 
Dapatkan Buku Surat Untuk Orang Yang Putus Asa karya
Ustaz Adnin Roslan di semua rangkaian kedai buku di seluruh Malaysia.
Peringkat Ujian

Saya boleh bahagikan sebab ujian Allah antaranya kepada 4 bahagian,

1.              Allah menguji sebab nak menaikkan darjat kita.
2.              Allah menguji sebab nak membimbing hati kita.
3.              Allah menguji sebab nak mengampunkan dosa-dosa kita.
4.              Allah menguji sebab nak hukum dan sayang kita.

Untuk pengetahuan kamu, bukan hanya ini saja sebabnya. Boleh jadi ada lebih lagi sebab, tetapi untuk kali ini saya hanya senaraikan 4 sahaja. Apabila Allah menguji, kamu hanya ada dua pilihan, sabar dan redha atau sebaliknya.

“Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin. Semua urusannya adalah baik baginya. Hal ini tidak didapatkan kecuali pada diri seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya. Sebaliknya apabila tertimpa kesusahan, dia pun bersabar, maka yang demikian itu merupakan kebaikan baginya.”
(Riwayat Muslim)

1.         Jika bersabar dan redha, maka Allah akan menaikkan darjat kita di sisi-Nya. Darjat ini tak akan nampak pada mata kasar, seperti darjah kebesaran diRaja. Tetapi kesannya boleh dilihat dengan mata.
Contohnya, jika orang itu sabar dan redha, kamu akan nampak orang ini tenang dan boleh uruskan masalah dengan tersusun. Mukanya pun akan sentiasa senyum saja dan tidak mengeluh. Tetapi kalau sebaliknya, kamu sendiri akan nampak dia serba tak kena, cakap pun mencarut dan memaki hamun saja. Kemudian menyalahkan ramai orang. Lagi bahaya dia menyalahkan takdir.
Sebab itu para ulama’ apabila bercerita tentang sabar, mereka akan mengaitkan dengan akhlak. Contohnya, Syeikh Junaid al-Baghdadi bila ditanyakan tentang sabar, dia menjawab,

“Menelan kepahitan tanpa bermasam muka.”
           
            Imam Ahmad Al-Jariri pula sebut tentang sabar,

"Sabar adalah tidak memisahkan antara kenikmatan dan ujian dengan pemikiran yang tenang, sedangkan yang dimaksudkan penerimaan sabar adalah tenang menghadapi ujian dengan merasakan beratnya ujian."

            Imam Ruwaim pula menyebut,

“Sabar ialah meninggalkan keluhan.”

            Tetapi kalau mula-mula dia tak sabar dan mengeluh, tetapi selepas beberapa ketika dia muhasabah diri semula, maka dia akan kembali ke pangkal jalan untuk mengurus ujian yang di hadapi dengan tersusun. Cumanya, dia tak dapatlah ganjaran pahala sabar yang sepenuhnya. Sebab Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud,

“Sesungguhnya kesabaran itu pada pukulan (musibah) pertama..”
(Riwayat Bukhari)

            Dengan kata lain, Allah menguji kita untuk membezakan antara orang yang betul-betul beriman dengan mulut, hati dan amal (termasuk orang yang sabar) dengan orang yang hanya pandai cakap saja.

2.         Seterusnya, Allah menguji sebab nak membimbing hati kita. Ini adalah hadiah yang paling istimewa buat orang yang beriman, bertawakal dan bersabar dengan ujian yang Allah berikan. Allah sebut di dalam al-Quran,

"Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu."

(Surah At-Taghaabun 64 : 11)

Imam Jalaluddin Al-Mahalli dalam tafsirnya, menafsirkan يهد قلبه (Allah akan membimbing hatinya) dengan “Allah memberikan hambaNya petunjuk dengan memberikannya kesabaran menghadapi musibah yang menimpanya.”
Kenapa hati? Perasaan sedih, kecewa, marah, semua tu datang daripada mana? Hati kan? Jadi, Allah yang membimbing hati kita. Apabila Allah dah bimbing hati kita, maknanya Allah akan membimbing sekali perasaan, emosi, cara fikir, idea, tingkah laku dan perbuatan kita. Allah.. Saya boleh jamin pada kamu.
Kalau ada masalah kewangan, Allah akan bimbing hati untuk mencari punca kewangan. Kalau masalah kesihatan, Allah akan bimbing hati untuk mencari jalan penyembuhan.
Kalau ada masalah keluarga, Allah akan bimbing hati kita untuk mencari jalan keluar.
            Dan banyak lagi. Itulah harganya sekiranya kita bersabar dan kekal beriman sungguh-sungguh pada Allah. Allah akan bimbing hati kita, يَهْدِ قَلْبَهُ.

3.         Kemudian Allah menguji sebab nak mengampunkan dosa-dosa kita. Kita ini selalu berbuat dosa, dan ada kalanya dah banyak kali Allah tegur dengan cara “lembut”. Tetapi kita buat tak tahu saja. Sebab kita ambil remeh. Apabila kena “tegur” dengan ujian yang berat, barulah kita sedar dan nak berubah.
            Sama juga macam di dalam kelas. Kalau cikgu atau lecturer tegur baik-baik, semuanya nak pijak kepala. Tetapi apabila dah naik rotan ataupun sebat, semuanya akan diam menikus, takut dan insaf.

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu kelelahan, atau penyakit, atau kekhuatiran, atau kesedihan, atau gangguan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya (dosa) kerananya.

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

4.         Dan terakhir, Allah menguji sebab Allah nak ‘menghukum’ atas kesalahan yang kita sengaja dan berulang-ulang kali buat. Mesti ada yang pelik, kenapa Allah nak menghukum kalau betul Allah sayang? Ramai orang keliru, kalau sayangkan sesuatu, kita tak boleh menghukumnya. Salah fikiran macam ini.
            Contohnya, apabila ada seorang anak kecil berlari nak melintas jalan, tiba-tiba ada kereta nak melalui jalan itu, agaknya apa yang mak budak itu akan buat? Sudah pasti akan jerit sekuat mungkin untuk selamatkan anaknya. Dan apabila dapat tarik tangan anaknya, secara spontan dicubit tangannya. Adakah perbuatan maknya itu tanda dia benci dengan anaknya? Sudah pasti tidak. Tetapi dia marah sebab sayang! Wallahi, sebab sayang! Kalau mak itu benci, nescaya mak itu akan biarkan saja anaknya dilanggar. Buat apa susah payah menjerit dan berlari untuk selamatkan.
            Tetapi Maha Suci Allah yang melebihi daripada itu. Allah mencintai dan menyayangi kita melebih daripada seorang ibu menyayangi seorang anaknya. Allah menguji bukan semata-mata nak menghukum kesalahan kita, tetapi melebihi daripada itu, ia adalah tanda Allah SAYANG dan RINDU sangat pada kita. Wallahi, Allah sayang dan rindu pada kita. Sangat sayang. Dia Maha penyayang. Ibn Attoilah pernah menyebut,

“Apabila Allah menjadikan kamu rasa tidak seronok, jemu dan tidak tenang dengan makhluk-Nya, maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Dia mahu membuka untukmu pintu perasaan tenang, gembira, seronok dan tidak kesepian dengan-Nya.”

            Bahkan Rasulullah bersabda dalam satu hadis qudsi,

“Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya.
(Riwayat Thabrani)

Tips Menghadapi Ujian Allah Pada Pukulan Pertama

            Ketahuilah, saya yang menulis ini pun sering kali gagal pada pukulan pertama saat ujian Allah itu datang. Tetapi, saya tetap ingin berkongsi sebagai peringatan khusus untuk diri saya sendiri.

a) Yakin di dalam hati, bahawa setiap ujian daripada Allah adalah untuk menguatkan lagi iman dan nak menghapuskan segala dosa-dosa kita. Dan Allah hanya menguji bergantung pada sekuat mana iman kita. Tidak lebih, dan tidak kurang. Satu ketika, Rasulullah pernah ditanya oleh seorang sahabat, “Siapakah orang yang paling berat ujiannya?” Baginda menjawab,

“Para Nabi, kemudian orang yang seperti mereka sesudahnya, dan orang yang seperti mereka berikutnya lagi. Seseorang akan diuji sesuai kadar (kekuatan) agamanya. Jika (pegangan) agamanya kuat, maka ujiannya akan bertambah berat. Jika agamanya lemah, maka akan diuji sesuai kadar kekuatan agamanya. Maka senantiasa seorang hamba diuji oleh Allah sehingga dia dibiarkan berjalan di atas permukaan bumi tanpa memiliki dosa.”
(Riwayat Tirmidzi)

Dalam hadis lain, Rasulullah bersabda yang bermaksud,

“Tidaklah seorang Muslim ditimpa keletihan, penyakit, kesusahan, kesedihan, gangguan, gundah-gulana hingga duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan sebahagian daripada dosa-dosanya.”
(Riwayat al-Bukhari)

Dan banyak lagi hadis yang beritahu kita bahawa setiap ujian adalah bergantung sejauh mana keimanan kita, dan ia juga sebagai satu proses penghapusan dosa.

b) Jangan cuba membanding-bandingkan ujian kita dengan orang lain. Ketahuilah, Allah menguji setiap orang BERBEZA-BEZA. Sebab apa? Sebab kemampuan setiap orang berlainan. Ujian yang dilalui adalah sesuai dengan kemampuan orang itu. Allah tidak akan beri ujian secara ‘pukul rata’. Ujian yang saya lalui, tak semestinya kamu boleh lalui. Begitu juga ujian yang kamu lalui, tidak semestinya saya boleh lalui.
            Ada orang diuji dengan perceraian ibu bapa, hidup dalam kemiskinan sehingga merempat, hidup dalam keluarga yang jauh daripada agama, susah belajar, cacat anggota, dan sebagainya. Tetapi ada orang lain diuji dengan hidup kaya raya sampai harta melimpah ke jalan raya, hidup dalam keluarga yang sangat kuat amalkan agama, terlalu genius dengan kadar IQ 999, terlalu sempurna anggota, dan sebagainya. Itu semua ujian walaupun nikmat yang diberi keliling pinggang.
            Ada orang diberi ujian kemiskinan, tetapi dia bersabar, akhirnya dia berjaya keluar daripada garis kemiskinan dalam tempoh beberapa tahun. Tetapi ada orang lain diberi ujian kekayaan, namun dia terlalu tamak, akhirnya muflis dan merempat di tepi jalan sampai bertahun-tahun lamanya. Begitulah seterusnya. Jadi teman, jangan bandingkan diri kita dengan orang lain.

c) Jangan cuba melarikan diri daripada masalah. Hadapi, dan berusaha untuk selesaikan walaupun mengambil masa bertahun-tahun lamanya. Bahkan mungkin mengambil masa seumur hidup. Yang penting, hadapinya, jangan putus asa. Putus asa bukan satu pilihan. Semakin kita lari daripada masalah, semakin besar masalah itu mengejar kita. Ada orang cuba lari daripada masalah dengan harapan hati akan tenang. Ketahuilah, kalau tenang pun, ia cuma sementara saja. Hakikatnya, kita tak boleh menipu diri sendiri.

Wallahu'alam.
Saya doakan moga kita semua mampu menghadapi ujian yang dihadapi masing-masing. Ameen.

p.s : Tulisan ini diambil daripada buku Ajari Aku Tinggalkan Maksiat karya Shukery Azizan. Boleh dapatkan buku ini di semua kedai buku seperti POPULAR, MPH, SMO dan semua rangkaian kedai buku seluruh Malaysia.