Tarbiah Sentap: September 2014

Friday, 19 September 2014

5 cara nak kuat untuk berubah?



Sejujurnya, nak berubah ni, semua orang mampu. Semua mampu berubah. Serius. Yang jadi masalah ialah, kita ni NAK berubah, atau kita ni NAK TAK NAK. Kalau kita NAK, Allah akan bukak jalan seluas-luasnya, Allah akan beri kemudahan dan kekuatan yang luar biasa pada kita. Tapi, kalau NAK TAK NAK, kita akan jadi kreatif untuk mencipta atau mencari pelbagai alasan untuk berubah.

“Susahla nak berubah…..”

“Saya dah cuba, TAPI……”

“Kau bolehla berubah. Aku, ada masalah family, family aku tak kuat agama macam kau….”

“Kau okayla boleh jadi baik. Kau sekolah agama. Aku? Sekolah aku teruk gila…..”

Macam-macam alasan yang kita boleh bagi sebenarnya. Saya tak kata alasan sesetengah dari kita bagi ni SALAH. Mungkin dari satu sudut, benda tu betul. Tapi, sampai bila kita nak beralasan? Sampai bila kita nak terus-menerus bagi pelbagai alasan? Sampai bila kita nak merungut?

Tu persoalannya.

Namun, takde siapa nafikan, berubah ni memang susah. Sangat susah. Sebab tulah syurga Allah tu untuk orang yang berubah. Syurga hanya untuk orang yang bersusah-payah kat dunia. Mustahil, orang masuk syurga dalam keadaan kat dunia dulu dia enjoy, tak bersusah-payah untuk agama, dan lain-lain. Mustahil. Saya rasa semua maklum.

Sebab tulah, dalam nak buat apa-apa perkara, kita kena ada KEKUATAN. Termasuklah dalam nak berubah. Nak berubah ni, kita kena ada ‘something’ yang menjadi KEKUATAN DALAMAN untuk kita tetap teguh, istiqomah dan berterusan melakukan perubahan. Tanpa kekuatan ni, kita takkan mampu untuk kekal lama dalam perubahan.

So, insyallah, saya akan bagi cara-cara untuk nak berubah, dan dapatkan kekuatan untuk berubah. Supaya, kita ni, tak lagi jadi orang yang asyik beri alasan.

Moga kita dapat amal!

****

1) MELAZIMI TAUBAT.


Bila nak berubah, kita kena lah mengaku salah, mintak maaf dengan kesalahan, dan USAHA untuk tak buat lagi. Mana ada orang yang buat salah, dia nak dapat redha kepada orang yang dia buat salah tanpa mintak maaf. Kita ni dah lama sangat kurang-ajar dengan Allah, buat Allah marah, gunakan segala nikmat yang Allah bagi untuk maksiat.

Sebab tu kena TAUBAT!

Tapi, masalah yang biasa terjadi(juga terjadi berkali-kali pada diri saya), kita dah taubat, tapi sampai satu tempoh, kita ULANG balik dosa yang kita dah taubat. So, nak buat macamana? Sebab tu saya cakap, kita bukan sekadar kena taubat, tapi, MELAZIMI taubat.

Saya ulang:

“Kita bukan sekadar kena taubat, tapi, MELAZIMI taubat…”

Bila buat salah, taubat. Kalau kita buat salah balik, taubat balik. Kalau buat lagi salah, taubat lagi. Sampai bila? Sampai mati! Jangan tangguh taubat. Kalau boleh, bila buat salah, terus taubat, mintak ampun sungguh-sungguh kat Allah.

Kalau kuali yang kita guna untuk masak, awal-awal kita masak, akan ada hitam kat bawah kuali tu. Kalau kita terus basuh, insyallah hilang. Tapi, kalau kita lambat basuh, lama-lama, hitam tu akan MELEKAT kat kuali tu, dan sangat susah untuk hilangkan!

Sekarang ni, kita rasa SUSAH untuk berubah dan tinggalkan maksiat, adalah kerana kita tak MELAZIMI TAUBAT. Kita tak habis-habis tangguh taubat. Sampai maksiat tu MELEKAT, dan sangat susah nak hilang.

“Jika kamu bertaubat sehingga taubat itu gugur dan kamu kembali melakukan dosa, maka, bersegeralah bertaubat kembali! Katakanlah pada dirimu:”Moga-moga aku mati sebelum sempat mengulangi dosa kali ini….”
(Imam Ghazali)

”Orang yang terbaik ialah orang yang banyak di uji dengan dosa dan banyak bertaubat!”
(Ali b Abi Talib)

“Kamu perlu bertaubat dari dua dosa. Satu, dosa kamu yang lalu. Kedua, kamu perlu taubat kerana kamu menangguhkan taubat kamu…”
(Ibn Qayyim)

Amacam? Bolehkan?

2) JAGA SOLAT 5 WAKTU



Dosa tinggalkan solat lagi besar dari dosa berzina, membunuh, minum arak dan sebagainya. Jangan ingat isu solat ni main-main. Pergi wayang jauh-jauh dengan member, keluar malam dengan bf/gf, pergi kelas, kerja semua boleh. Solat, sekejap je pun.

Serius, kalau orang tanya saya:

“Saya nak berubah jadi baik. Saya dah taubat. So sekarang, saya nak mula dari mana?”

Saya akan jawab:

“Kamu mulakan dengan menjaga solat 5 waktu!!”

Baca dan dengarlah kisah-kisah orang yang berubah. Allayarhamah Sharifah Aini, Neolofa dan lain-lain, bila mereka cerita, macamana mereka dapat kekuatan untuk berubah, mereka jawab:

“Jaga solat!!”

Serius. Solat ni tiang agama. Bila solat kita ‘runtuhkan’, mustahil kita dapat berubah. Mustahil. Yelah, tiang takde, macamana nak kukuh bangunan?? Solat tak buat, macamana kita nak buat amal yang lain? Hatta, kalau tak solat, Allah tak terima amal kita yang lain.

Saya dah tulis isu solat ni panjang lebar di SINI. 

Baca jangan tak baca!

3) TINGGALKAN KAWAN JAHAT, DAN KAWAN DENGAN ORANG BAIK.



Orang yang nak berubah dan bertaubat, dia kena jauhkan diri dari kawan-kawan yang jahat, yang boleh menggoda/mengajaknya untuk melakukan maksiat, serta menarik kakinya kea rah maksiat sehingga dia terjatuh dan terjerumus ke dalam lembah dosa dan maksiat.

Benda ni bukan benda main-main. Benda ni benda serius!!

Kita kena ganti dan tukar kawan yang jahat dengan kawan yang baik. Kita kena berkawan, bergaul dan rapat dengan orang yang baik-baik! Kita tengok muka kawan kita, kita teringat Allah. Kata-kata mereka sentiasa memandu kita kea rah kebaikan.

Kata seorang penyair:

“Elakkan dari bersahabatkan si hina. Kelak, ia pasti berjangkit umpama kudis yang menjangkiti orang sihat..”

Sahabat ni terbahagi kepada dua.

a)Ada yang mengheret kita ke syurga.
b)Ada juga yang mengheret kita ke neraka!

Allah sendiri dah bagi amaran supaya jangan kawan dengan orang-orang yang jahat! Sometimes, kita sendiri tak sedar yang kita ni MANGSA, dan kat akhirat baru kita sedar. Allah berfirman:

“Dan ingatlah, hari di mana orang zalim menggigit kedua tangannya seraya berkata; “ Alangkah baiknta sekiranya duu aku mengambil jalan bersama-sama rasul. Kecelakaan yang besarlah ke atasku, sekiranya aku dahulu TIDAK MENJADIKAN si fulan itu sebagai TEMAN AKRABKU. Sesungguhnya, dia telah menyesatkanku dari Alquran!!”
(Alfurqan ayat 27-29)

Sebab tulah, ulama’-ulama’ amat menekankan kita untuk TUKAR KAWAN. Mereka berkata:

“Taubat itu adalah penyesalan. Penyesalan itu ialah penyesalan dengan hati, keazaman untuk meninggalkan perkara maksiat, beristighfar dengan lidah, meninggalkan dengan jasad dan MENJAUHKAN DIRI dari TEMAN YANG JAHAT…”

Inilah FORMULA untuk nak jadi baik. Bak kata Imam Alqushairi:

“Orang yang mahu bertaubat, mesti MULAKAN dengan menjauhkan diri dari kawan-kawan yang jahat, kerana merekalah yang akan mendorong kita agar membatalkan niar dan keinginan untuk bertaubat, serta meragu-ragukan kita tentang azam kita untuk berubah…”

So, saya saran, ikutlah USRAH. Kat sekolah, kat universiti. Nak ikut ISMA ke, IKRAM ke, HALUAN ke, TABLIGH ke, PAS ke, Hizbut Tahrir ke, PEMBINA ke, apa-apalah NGO/JEMAAH dakwah dan tarbiah. Baru kau akan jadi kuat! Baca tulisan saya tentang "Nak pilih jemaah ap?" di SINI.

Bila kau nak jadi baik, kau kena duduk bersama-sama orang yang sama-sama dengan kau nak jadi baik!

Lagi satu, jangan duduk sorang-sorang. Bahaya beb. Banyakkan bersama orang, pergi tolong mak ayah ke, duduk dengan adik beradik ke, atau pergi program tarbiah ke, duduk surau ke, riadhah ke. Jangan duduk sorang-sorang. Perangkap setan tuuu.

4) DENDA DAN HUKUM DIRI SENDIRI.

Bila kita buat satu kejahatan, kita kena BALAS dengan denda diri kita untuk buat kebaikan. Hatta, itulah yang nabi suruh! Nabi suruh kita susuli kejahatan dengan kebaikan. Kerana, kebaikan yang kita buat tu akan menghapuskan dosa kita.

Contoh, kalau kita ada mengumpat kawan kita. So, kita menyesal. Maka, kita kena balas dengan kebaikan, iaitu, kita CERITAKAN kebaikan kawan kita tu kepada ramai orang.

 Kalau kita ada ejek kawan kita, maka kita balas dengan memuji dan menghormatinya.

Kalau kita asyik baca novel-novel cinta atau cerita lucah, maka, balaslah dengan baca Alquran, baca hadis, baca sirah nabi dan lain-lain.

Kalau kita derhaka dan kurang ajar dengan mak ayah, maka, balaslah dengan buat baik pada mak ayah kita dengan bersungguh-sungguh.

Ini namanya “memanipulasikan syaitan”. Boleh baca tulisan saya berkenaan betapa BERHASILNYA cara ini di SINI.

5) BACA QURAN, DOA DAN ZIKIR.


Biasanya, kita akan rasa nak buat maksiat ni bila hati kita KOSONG, tengah boring, rasa tak tenang dan sebagainya. Di sebabkan tu, ada orang yang entah apa pasal, dia pergi buat maksiat untuk menenangkan hati dia. Apa daaa…

Ada ke patut, time stress, pergi tenangkan diri dengan lagu Justin bieber, one direction, kpop dan lain-lain? Bila bosan, pergi tengok movie…Jangan syeikh, jangan!

“Maksiat takkan membuatkan kau hilang dahaga. Maksiat akan membuatkan kau bertambah HAUS! Kepuasan, hanya apabila kau dapat puaskan Allah dengan amal!”

Sebab tu, ada hadis bagitahu, SEKURANG-KURANGNYA, kit abaca sehari 10 ayat quran. Kalau tak, kita akan di kategorikan sebagai orang yang LALAI! Isilah hati tu. Isilah dengan quran dan zikir.

Kalau kau tak hafal zikir-zikir yang complicated, simple-simple je.  Setiap hari:

Istighfar 100 kali.
Subhanallah Alhamdulillah Lailahaillah Allahu akbar 100 kali.
Allahumma solli ala Muhammad 100 kali.

Tak sampai 10 minit pun beb. Buat beb. Kau akan rasa puas beb. Serius. Takde maknanya nak tipu. So, bila hati kita dah DI ISI, bila hati kita TAK KOSONG, barulah kita ada kekuatan untuk tepis godaan!

Sungguh!

And, doalah hari-hari, sungguh-sungguh. Berapa kali kau doa untuk Allah bagi kau hidayah? Berapa banyak kali kau doa untuk Allah bagi kau kekuatan untuk berubah? Berapa kali kau doa supaya Allah beri kau kemanisan iman, kemanisan dan keghairahan dalam beribadah, doa agar di beri kekuatan dan perasaan benci dan geli serta tak selera dengan maksiat? Berapa kali?

Tulah, tak habis-habis time doa, asyik doa pasal jodoh bagai. Mana hati tak rosak? Sikit-sikit doa:

"Ya Allah, bagilah Farah suka aku..Satukanlah hati aku dengan dia..Andai jodoh bla bla bla..."

Apa daaa....Jangan macam tu beb. Time doa, ingatlah Allah. Bukan ingat crush kau.

***

So, inilah 5 tips macamana nak KUAT dan istiqomah dalam perubahan. Cubalah. Macam saya hurai kat atas tadi, sampai bila nak bagi alasan beb? Hendak 1000 daya, tak nak 1000 dalih. Nak skor exam, tapi tak belajar, ‘harapan’ la nak berjaya…

“Sesungguhnya, Allah takkan UBAH sesuatu kaum, andai dia tak UBAH apa yang ada padi DIRI MEREKA sendiri!”
(Arra’du ayat 13)

Sampai bila nak beralasan dan merungut beb?

Wallahua’lam.

-Adnin Roslan-

Tuesday, 9 September 2014

Islam Liberal itu sesat?


Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang. Selawat dan salam ke atas junjungan besar, nabi Muhammad saw, para sahabat, ahli keluarga baginda, seterusnya para pengikut baginda hingga ke hari ini. Syukur, sangat syukur kerana Allah beri kita nikmat iman dan islam. Nikmat mana lagi yang lebih indah dari ini? Bayangkan, tanpa iman dan islam, hidup kita seperti haiwan, bahkan lebih teruk, bukan sekadar itu, hidup kita akan di akhiri dengan neraka yang tiada penghujung. Selama-lamanya!

Kerana itu, syukurlah, syukurlah pada Allah atas nikmat islam!

Adakah kita bersyukur akan nikmat islam? Adakah kita bersyukur? Atau kesyukuran yang kita ucapkan melalui bibir kita adalah kesyukuran yang palsu?

Berapa ramai dari kalangan kita yang secara tidak sedar, telah mengkufuri nikmat islam yang Allah dah beri pada kita. Ingat nikmat islam ni kecil ke sehingga kita langsung tak hargai? Berjuta-juta manusia di muka bumi ini, tidak semena-mena Allah pilih KITA untuk merasai nikmat islam, dalam keadaan kita tak pernah minta! Kenapa susah sangat nak menghargai nikmat ini?!

Seperti yang saya sebutkan tadi, berapa ramai dari kalangan kita yang secara tidak sedar, telah mengkufuri nikmat islam yang Allah telah beri pada kita. Saya tekankan ayat ini:

“Secara tidak sedar….”

Tidak sedar itu apa? Tidak sedar bermakna, kita merasakan seolah-olah kita ini bersyukur akan nikmat islam ini, tapi pada hakikatnya, perkara yang berlaku adalah sebaliknya! Saya nak kemukakan satu kata-kata:

“Hari ini, ramai orang islam yang menyeleweng dari islam, tanpa mereka sedari….”

Apakah islam yang kita imani hari ini sama seperti yang arrasul dan para sahabat imani? Adakah islam yang kita fahami hari ini betul-betul tepat dengan apa yang arrasul dan para sahabat faham? Atau hari ini kita telah banyak SALAH FAHAM, dan menyeleweng tanpa sedar? Mari kita teliti, lantas, muhasabah diri.

ISLAM ITU LENGKAP, SEMPURNA DAN MENYELURUH

Hari ini, ramai orang islam telah salah faham terhadap islam itu sendiri. Apatah lagi orang kafir. Mereka menganggap islam ini hanya terbatas pada ibadah sahaja. Bermakna, apabila kita laksanakan rukun islam yang 5, serta rukun iman yang 6, keislamannya sudah cukup. Pun begitu, terus-terang saya nyatakan, sangat ramai di kalangan kita yang masih kabur maksud sebenar rukun islam dan rukun iman, dan bagaimana nak aplikasikannya di dalam kehidupan.

Sedangkan, islam bukan sekadar itu. Islam lebih luas dari itu. Islam adalah satu CARA HIDUP. Bermakna, apabila kita menyebut tentang cara hidup, ia meliputi segala-galanya dalam kehidupan. 

“Islam adalah satu sistem yang MENYELURUH, meliputi segenap aspek kehidupan. Islam adalah Negara dan tanah air, kerajaan dan bangsa, akhlak dan kekuatan, rahmat dan keadilan, pengetahuan dan undang-undang, ilmu dan kehakiman, material dan perbendaharaan, pendapatan dan kekayaan, jihad dan dakwah, tentera dan fikrah, juga akidah yang sejahtera, serta ibadah yang sahih….”

Begitulah islam, yang di takrifkan oleh hasan albanna, di kala umat islam hanya menganggap islam itu hanya pada ritual-ritual ibadah, tetapi dari sudut akhlak, ekonomi dan politik, tersasar jauh dari islam.

Atau ringkasnya, islam adalah satu sistem yang SYUMUL(menyeluruh) dan tak perlu bergantung pada sistem dan ideologi lain, kerana islam sudah cukup lengkap dan menyeluruh. Atas faktor tidak JELAS akan hakikat inilah, maka telah wujudnya kesesatan demi kesesatan, penyelewengan demi penyelewengan, yang di lakukan atas nama islam kononya, tetapi hakikatnya, ianya adalah BATIL dan menyeleweng dari islam yang sebenar.

ISLAM, JAHILIYAH DAN ISU AQIDAH

Sebelum saya hurai dengan lebih lanjut akan noktah ini, suka untuk saya nyatakan bahawa:

“Selain dari islam, semuanya adalah jahiliyah. Apapun namanya, ia tetap jahiliyah, dan ianya menyeleweng…”

Hari ini, akibat kita tidak faham tentang hakikat kesyumulan islam, maka wujudnya beberapa golongan umat islam yang mencampur-adukkan islam dan jahiliyah, samada dalam bentuk cara hidup, pemikiran politik dan ekonomi, serta iktikad dan kepercayaan mereka.

Mereka mengambil ideologi-ideologi yang di kemukakan oleh barat serta mengagungkannya, bahkan mereka rasa, mereka berada di pihak yang benar dan tidak menyeleweng. Maka, wujudlah orang islam yang berfahaman liberalisme, sekularisme, humanisme, kapatalisme, hedonisme, sosialisme, komunisme, pluralisme, nasionalisme dan lain-lain.

Hakikatnya, liberal ini bukan sekadar satu pemikiran biasa-biasa. Tetapi ia adalah sesuatu ideologi, sistem hidup yang bertentangan dengan cara hidup islam. Seperti mana islam itu ada caranya untuk menyelesaikan isu politik, liberal juga ada caranya untuk menyelesaikan isu politik. Seperti mana islam ada hukum hakam dan kaedah bagi menangani isu ekonomi, begitu juga liberal. Bermakna, apabila kita mengambil islam separuh, pada masa yang sama, di satu sudut yang lain pula kita mengambil liberal sebagai neraca, maka di situlah bermulanya PENYELEWENGAN agama.

Mana mungkin islam yang syumul ini memerlukan ideologi yang lain? Mana mungkin! Mengapakah ada di kalangan kita yang mengambil islam separuh, dan separuhnya lagi, kita mengambil ideologi liberal, sosialis dan lain-lain? Pernahkan kita baca:

ويقولون نؤمن ببعض ونكفر ببعض ويريدون أن يتخذوا بين ذلك سبيلا

“Dan mereka berkata, kami beriman dengan sebahagian dan menolak dengan sebahagian yang lain. Serta mereka bermaksud untuk mengambil jalan tengah…”

Tahukah kalian, bila kita mengambil islam separuh, dan separuh yang lain kita beriman dengan ideologi dan cara fikir liberal, sosialis, plural dan apa sahaja namanya selain islam, kita ini apa? Apakah gelaran yang telah Allah berikan kepada mereka-mereka yang sebegini?!

أولئك هم الكافرون حقا وأعتدنا للكافرين عذابا مهينا

"Mereka itulah orang kafir yang sebenar-benarnya! Dan kami sediakan orang-orang kafir azab yang pedih…”

Bermakna, Allah telah menggelarkan orang-orang sebegini sebagai kafir! Bukankah ia sesuatu yang berat? Bermakna, mereka-mereka yang berfahaman liberalisme, sekularisme, humanisme, kapatalisme, hedonisme, sosialisme, komunisme, pluralisme, nasionalisme dan apa sahaja fahaman yang namanya lain selain islam, ia bukan isu kecil. Bahkan ianya isu AQIDAH!

Saya tegaskan:

“Liberalisme adalah isu aqidah. Sosialisme adalah isu aqidah. Sekularisme adalah isu aqidah. Humanisme adalah isu aqidah. Hedonisme adalah isu aqidah. Kapatalisme adalah isu aqidah. Pluralisme adalah isu aqidah, nasionalisme adalah isu aqidah, komunisme adalah isu aqidah. Dan, isu aqidah adalah isu yang sangat BERAT di sisi islam!!!”

Suka saya nukilkan kata-kata Syed Qutb di dalam tafsirnya “Fi Zilalil Quran”, dalam menafsirkan ayat ke 9 di dalam surah Alqalam, beliau menyebut:

فصاحب العقيدة لا يتخلى عن شيء منها, لأن الصغير منها كالكبير, بل ليس في العقيدة صغير وكبير إنها حقيقة واحدة متكاملة الأجزاء۔ لا يطيع فيها صاحبها أحدا, ولا يتخلى عن شيء منها أبدا

“Pemilik aqidah itu tidak akan berganjak dengan aqidahnya sedikitpun, kerana persoalan yang kecil dan besar dalam aqidah itu sama sahaja. Bahkan, di dalam aqidah, tiada urusan besar atau kecil. Aqidah adalah sebuah HAKIKAT yang mana bahagian-bahagiannya SALING MELENGKAPI, dan pemilik aqidah ini tidak boleh mematuhi sesuatu yang lain, dengan meninggalkan bahagian-bahagian tertentu dari aqidahnya….”

SALAH FAHAM TERHADAP ISLAM

Ada di kalangan orang islam hari ini yang mengatakan:

“Apa salahnya kita campur-adukkan antara islam dan juga liberal? Kerana liberal adalah sebahagian daripada islam!!”

Suka saya untuk menempelak golongan sebegini. Mereka mungkin tidak memahami islam, atau mungkin mereka tidak memahami liberal, juga mungkin mereka tak memahami apa itu islam dan apa itu liberal. Hakikatnya, seperti mana islam itu satu “pakej” dan mempunyai sistemnya yang tersendiri, begitu juga liberal adalah satu “pakej” dan mempunyai sistemnya yang tersendiri.

Bukankah islam itu sudah cukup lengkap, sempurna dan menyeluruh? Mengapa perlu kita mengimport ideologi barat? Mari, saya tunjukkan beberapa salah faham orang terhadap isu ini dalam bentuk gambar rajah.

Rajah 1: Liberal sebahagian dari islam. SALAH!

Rajah 2: Sebahagian dari liberal adalah sebahagian dari islam. SALAH!

Rajah 3: Islam itu islam. Liberal itu liberal. BETUL!

Melalui tiga rajah yang saya kemukakan di atas, jelaslah kita, bahawa islam dan ideologi selain islam mustahil akan bertemu. Sebagai pengakhiran kepada penulisan saya pada kali ini, suka untuk saya nyatakan kata-kata dan pandangan tokoh-tokoh islam berkaitan perkara ini, agar kita semua yakin dengan islam yang syumul, seterusnya membersihkan segala salah faham yang berlaku selama ini.

"وما كان يمكن أن يتلقي الإسلام والجاهلية في منتصف الطريق, ولا في أي طريق۔ وذلك حال الإسلام مع الجاهلية في كل مكان وزمان۔ جاهلية الأمس, وجاهلية اليوم, وجالية الغد كلها سواء! إن الهوة بينها وبين الإسلام لا تعبر, ولا تقام عليها قنطرة, ولا تقبل قسمة ولا صلة۔۔۔"

“Sungguh tidak mungkin bertemunya islam dan jahiliyah di pertengahan jalan, bahkan tidak mungkin bertemu langsung pada mana-mana jalan. Itulah sikap islam terhadap Jahiliah di setiap waktu dan tempat, samada Jahiliah dahulu mahupun Jahiliah esok hari, semuanya SAMA di sisi islam! Sesungguhnya, jurang pemisah antara islam dan jahiliyah tidak mampu di katakan, tidak mungkin di pasang JAMBATAN di antara keduanya, dan ianya tak mungkin bersambung….”
(Syed Qutb)

Juga saya tutup tajuk perbincangan kali ini dengan kata-kata Ahmad Arrasyid dalam kitabnya “Almuntolaq” dalam membincangkan isu ini. Beliau berkata dengan tegas:

“Kebanyakan kerajaan dan negeri umat islam, dan kebanyakan PARTI POLITIK atau NGO pada hari ini tidaklah terang-terangan menolak tuhan. Tetapi mereka-mereka ini menyeru manusia kepada manhaj(cara hidup) dan sistem-sistem yang bertentangan dengan sebahagian hukum islam. Mereka kadangkala menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal sedangkan mereka tahu bahawa perkara itu bertentangan dengan syariat islam. Ulama’ dan pemimpin-pemimpin islam telah menerangkan kepada mereka betapa SALAHNYA perbuatan mereka, namun mereka masih tetap BERDEGIL dan terus-menerus mengajak orang kepada Jahiliah dan nafsu. Tidak syak lagi, itu adalah KUFUR!”

Wallahua’lam.

-Adnin Roslan-

Adakah cinta itu fitrah?




Terus-terang saya cakap, hari ni, masalah masyarakat, khususnya remaja dan belia, ialah berkenaan isu CINTA. Yang mana, hasil dari masalah ni, lahirlah remaja dan belia yang lemah, jiwa kosong, cepat down, takde matlamat jelas, terumbang-ambing, tak mampu memberi manfaat untuk umat, anak derhaka, zina berleluasa, memberi fitnah pada agama, dan lain-lain. Puncanya ialah CINTA.

Sepanjang saya memberi perkongsian di sekolah serta universiti, dan bergaul dengan banyak remaja dan belia, tak kisahlah yang sekolah agama atau tak, yang berkopiah bertudung labuh atau tak, banyak yang terperangkap dengan masalah cinta ni. Haish….Tension gakla, serius...

Sedih gak rasanya. Nabi dan sahabat dan korban macam-macam, menangis tiap malam, bermandi darah untuk bina umat, tapi, hari ni, ramai yang menggunakan nikmat nangis untuk menangisi perkara-perkara yang memalukan.

Nangis ingat awek, nangis ingat pakwe, nangis ingat crush, nangis tengok drama cinta Korea, nangis dengar lagu Justin bieber, dan yang sama waktu dengannya. Sungguh, cukup memalukan. Kalau nabi tengok umat hari ni, memang nabi nangis teresak-esak…..

Semuanya hancur, hancur, hanyut dengan cinta. Kemudian, bila di tegur, masing-masing menggunakan alasan agama untuk membenarkan dosa. Alasan yang paling biasa orang guna ialah:

“Apa salahnya bercinta?? Cinta tu fitrah! Yang penting, tak lupa Allah dan rasul….”

So, saya nak kemukakan satu persoalan:

“Adakah cinta itu fitrah?”

Di sebabkan ramai guna hujah ni, maka, artikel kali ni, bertujuan untuk SENTAP mereka-mereka yang selalu guna hujah ni, seterusnya, memberi penerangan secara jelas tentang isu ini. Moga-moga, ramai dapat faham!

APA ITU FITRAH?

Firstly, saya nak terangkan dulu, apa makna fitrah. Kalau orang tak faham, nanti berlakulah salah faham. So, fitrah tu?

“Fitrah ialah sifat semulajadi yang Allah beri kepada setiap orang….”

Contoh sifat fitrah ialah, inginkan tuhan, sifat takut, marah, sayang, cinta, sedih, dan lain-lain. Semua sifat ni, tak payah belajar, tak payah berguru pun, semua orang aka nada sifat-sifat ni. Semua orang ada sifat-sifat ni. Hatta, Atheis yang kononnya tak percaya tuhan, di sudut hati dia, dia percaya adanya tuhan. Ada sorang atheis masuk islam, dia cerita macamana dia masuk islam:

“Aku berada di tengah-tengah laut, ombak kuat, aku rasa takde harapan nak hidup. Aku menjerit mintak tolong kerana terlalu takut. Tiba-tiba, ketika aku jerit tu, aku tersebut nama ALLAH!! Kemudian aku pun selamat. Lepas tu, aku teringat, yang aku ada jerit nama Allah, sedangkan aku tak pernah tahu dan tak pernah dengar nama Allah. Kemudian, aku bertanya kepada orang tentang Allah. Bila bertemu orang islam, dan apabila mereka cerita kepadaku bahawa Allah adalah tuhan sekalian alam, aku terus terkejut, terkasima, dan masuk islam!!”

So, setakat ni, faham makna fitrah?

FITRAH PERLU DI URUS!

Tapi, saya nak bagitahu satu benda. Actually, FITRAH NI PERLU DI URUS. Yang mana, kalau tak di urus, seseorang tu boleh jadi sesat, menyeleweng, dan ‘lari dari fitrah’. Fitrah boleh jadi baik, fitrah boleh jadi jahat!

Saya bagi contoh.

Marah.

Marah adalah fitrah. Semua orang ada sifat marah. Sape takde sifat marah, maknanya dia lari dari fitrah. Cuma, persoalannya, bagaimana kita uruskan fitrah marah ni ke arah yang Allah redha?

Adakah Allah akan redha orang yang suka marah-marah, mencarut, mengamuk sini sana? Dan bila kita tegur, dia jawab:

“Apa salahnya aku marah? Marah tu fitrah!”

Rasanya, valid tak alasan dia? Memanglah sifat marah tu fitrah. Namun, ia perlu di urus! Macamana? Kita kena rasa marah bila tengok kemungkaran, kita kena marah bila tengok orang perlekehkan agama Allah, kita kena rasa marah bila orang hina rasul, kita kena rasa marah! Yang mana, dengan marah, baru kita akan bergerak untuk mengubah perkara yang kita marahkan. Itulah marah yang Allah redha!

Umar Alkhattab, seorang yang panas baran, cepat marah. Sebelum dia masuk islam, dia memang gangster mekah, semua cuak dengan dia. Sekali dia mengamuk, silap besarla. Tapi, bila dia masuk islam, adakah nabi suruh Umar buang sifat marah dia? Tak! Tapi, apa yang nabi buat ialah, nabi salurkan fitrah marah tersebut ke arah yang Allah redha. Lalu, terkenallah Umar, sebagai “Alfarouq”, pemisah haq dan batil, yang mana, dengan Umar sangat sensitif sangat marah, bila ada orang yang memperlekehkan islam.

Sebab tu saya cakap, tak semua fitrah itu Allah redha. Sebab tu, fitrah perlu di urus.

CINTA TU FITRAH?

Bila kita sebut cinta, cinta bukan setakat ungkapan di bibir wahai kawan. Cinta itu ibarat iman. Perlu di ucapkan dengan lisan, membenarkan dengan hati, dan di BUKTIKAN dengan amal. Cinta yang hanya di mulut, tu namanya sembang kencang!

Ya. Cinta itu fitrah. Tapi, ingat, cinta boleh hancurkan kita, cinta juga boleh meningkatkan darjat kita di sisi Allah, bergantung pada BAGAIMANA kita URUSKAN cinta. Tolong, tolong jangan sempit sangat pemikiran. Jangan ingat, cinta ni setakat cinta awek, crush, bf/gf bagai. Janganla sempit sangat pemikiran tu wahai kawan. Cuba fikir jauh sikit. Cuba…

Cinta ada banyak.

Cinta Allah. Sejauh mana kau cinta Allah? Atau kau sembang kencang, just kat mulut kata cinta Allah, tapi langsung takde bukti? Kalau betul cinta Allah, patutnya, kau selalu fikir pasal Allah, rindu Allah, menangis teringat Allah, tak berani nak buat Allah marah dan tersinggung, kau akan berusaha untuk cinta kau di balas, kau akan tungkus lumus buat Allah senyum gembira, kau takkan berani buat  maksiat, kau akan rasa marah bila kau nampak ada orang yang buat Allah marah, lalu kau tegur orang tu. Kau selalu berkhalwat dan berdua-duaan dengan Allah di tikar sejadah, tika sujud. Kau akan selalu sembang dengan Allah, mengadu pada Allah dalam doa kau. Kau tersenyum sorang-sorang bila fikir nikmat dan syurga Allah. Kau menangis sorang-sorang bila fikir azab dan kemurkaan Allah.

Itu kalau kau betul cinta Allah!

Cinta rasul. Sejauh mana kau cinta rasul? Kalau betul kau cinta rasul, patutnya kau akan ikut sunnah dan ajaran baginda. Kau tak sanggup buat nabi kecewa, kau takkan sanggup berfashion pelik-pelik, kau akan rasa ghairah untuk berpakaian mengikut sunnah, tutup aurat sempurna. Kau akan selawat padanya, kau akan menangis rindu baginda. Dan, yang paling penting, kau sambung usaha dakwah baginda!!

Itu kalau kau betul cinta rasul!

Banyak lagi. Cinta ilmu, cinta mak ayah, cinta adik beradik, cinta suami isteri, dan banyak lagi cinta-cinta yang baik, cinta-cinta yang Allah redha.

Tapi, kenapa hari ni, ramai di kalangan kita yang menggunakan fitrah cinta tu ke arah yang Allah murka?!

Cinta sebelum nikah? Menangis fikir awek, menangis fikir pakwe, teringat crush, belajarpun sebab awek, habis masa berjam-jam fikir pasal awek/pakwe, duit banyak habis sebab awek/pakwe, kredit habis sebab chatting, call, belanja topup awek kononnya caring, belanja makan, pastu duit habis, minta mak ayah. Apa masalah sebenarnya?!

Pastu, gunakan alasan tunang untuk terus couple, cintan cintun, mesej bagai, pastu ada yang zina time tunang, apa semua ni? Pastu, tengok drama korea jepun pasal cinta, pastu lagi pelik dan gerun, jatuh hati pulak kat pelakon dan penyanyi, minat dan obsess Justin bieber, one direction, lee min ho, dan lain-lain. Pelik gila!!

Pastu guna alasan “cinta tu fitrah” untuk membenarkan kesalahan. Apa semua ni?

Makan pun fitrah. Tapi bila makan babi, jadi haram wahai kawan. Minum pun fitrah, tapi bila minum arak, jadi haram wahai kawan! Cinta tu fitrah, tapi bila cinta sebelum nikah, dan kau sibuk habiskan masa dengan cinta tu, jadi haram wahai kawan!

"Apa salahnya makan babi. Makan tu fitrah! Apa salahnya minum arak? Minum tu fitrah!!"

Apa ke gerun alasan macam ni?

Kau telah salah guna nikmat cinta yang Allah bagi, untuk benda yang kau tak patut cinta! Dan akhirnya, kau hancur! Kau sanggup lambatkan solat, sebab tengok drama, kau sanggup buat dosa ikhtilat, semata-mata nak chat dengan awek/pakwe. Semua ni syirik! Syirik! Kau takut untuk tinggalkan couple kau, kau takut untuk unfriend awek kau, kau takut untuk tak balas mesej pakwe kau, hanya semata-mata sebab takut diorang kata kau ni sombong, poyo, ekstrimis, bajet jual mahal dan lain-lain, sedangkan, kau lupa pandangan Allah!!

“Antara tanda cinta yang syirik dan kufur ialah dia mengutamakan keredhaan orang yang di cintainya melebihi keredhaan Allah. Untuk mendapat cinta tersebut, dia sanggup mengorbankan benda yang berharga, sedangkan untuk Allah, dia hanya berkorban ala kadar….”
 (Ibn Qayyim)

Kau rasa, adakah cinta yang sebegini Allah redha? Apa nama yang kau letak, cinta islamik lah, apa-apalah. 

"Aku tak couple, aku just bercinta!"

Apa-apa alasan yang kau bagi, semuanya tak menghalalkan cara. Ingat, couple ni pegang-pegang tangan baru salah? Mesej-mesej tu pun dah salah!

KESIMPULAN

Cinta ni nikmat. Tanpa cinta, kita takkan mampu berkorban diri masa harta dan tenaga untuk Allah. Tapi, bila Allah bagi sifat cinta, dan kita gunakan ia untuk cinta Allah, maka kita akan sanggup korban segala-galanya untuk dapat Allah!

Janganlah salah gunakan nikmat Allah ni dengan cinta yang tak sepatutnya..

Saya yakin, ramai yang terseksa. Cukup menyeksakan...

Ramai yang nak sedar, dan ada di kalangan korang yang betul-betul ingin berubah dan BEBAS dari penjara cinta ini, lantas bertanya:

“Bagaimana saya ingin melupai orang yang saya cintai? Saya asyik teringatkan dia, dan saya rasa amat susah untuk lupakannya!”

Maka, ingatlah pesanan ini:

“Seperti mana kita selalu lupakan Allah, abaikan Allah, langsung tak hiraukan Allah, langsung tak berkorban untuk Allah, dan sentiasa buat Allah marah, sehingga kita LUPA dan LANGSUNG tak cintakan Allah, seperti itulah kita perlu buat kepada orang yang kita cintai….

Kalau kita mampu lupakan Allah selama ni, takkan kita tak mampu lupakan orang yang kita cintai?”

Menangislah dan berubahlah. Rupa-rupanya, cinta kita kepada Allah selama ini adalah PALSU, penipu, dan hipokrit. Pun begitu, adakah kita sedar bahawa Allah masih lagi mencurahkan kasih sayangnya pada kita walaupun Allah tahu bahawa cinta kita padaNya adalah palsu?

Kerana itu, taubatlah. Kembalilah pada Allah. Menangislah padanya. Dan, berubahlah!


Wallahua’lam.

-Adnin Roslan-