Tarbiah Sentap: Dunia tidak adil?

Wednesday, 3 December 2014

Dunia tidak adil?


Dulu masa saya tahun 2 di UKM (kalau saya tak silap), pernah sekali saya eksiden ringan di kawasan UNIKEB. Sebelum eksiden tu berlaku, saya pergi ke bank untuk keluarkan duit baki yang ada untuk beli makanan dan survive sem itu.

Bila saya tengok balance dalam bank, cuma tinggal lebih kurang RM200++. Saya tertunduk memikirkan cara nak survive. Malas nak fikir banyak sebab kejap lagi saya ada kelas, saya pun terus keluarkan duit dan beredar dari bank itu serta menuju ke kereta. Kereta itu milik kawan saya, saya pinjam sebab masa tu saya belum ada motor.

Masa saya keluar parking, ditakdirkan Allah, saya secara tak sengaja terlanggar (perlahan kot) side skirt Proton Exora sebelah kiri saya. 


Saya terkejut.


Saya segera keluar dari kereta untuk lihat "kecederaan" pada kereta saya dan Exora tersebut. Dan secara tak langsung, Pakcik (owner exora) tu keluar dari kereta tersebut.

Dia memandang kereta dia yang tercalar (takde la calar sangat, biasa2 je). Lepas tu dia pandang seolah marah pada saya. Saya terkelu dan meminta maaf sangat2 pada dia. Saya dah serba salah sangat pada pakcik tu. Dan saya terlihat ada plastik yang membungkus seat kereta Exora tu, menandakan kereta tu baru beli.

"So ni macam mana awak nak ganti ni? Nak ikut saya pergi bengkel?"

Pakcik tersebut memulakan soalan.

Saya terkelu.

"Saya.. Saya bayar sekarang pakcik. Kejap lagi saya ada kelas. Agak-agak berapa ya pakcik?" saya terketar-ketar.

Pakcik tersebut pandang muka saya, dan side skirt Exoranya.

"Kau ada duit berapa? RM350 ok? Saya rasa macam mahal je kena cat tu.."

Saya tersentap. Makan dalam soalan dia.

"Saya ada duit RM200 saja pakcik untuk duit makan sem ni..."

Pakcik tu melihat muka saya seolah macam tak percaya. Agakanya mungkin sebab dia tengok saya bawa kereta, jadi dia ingat saya ni anak orang kaya agaknya.

Hadoyai.

Tiba-tiba isteri dia keluar dari kereta.

"Habis la calar kereta baru kita.." Isteri dia tengok pada Exora tu.

Saya diam je.

" Rm200 pun, 200 ratus la.. " pakcik tu terus menyambung.

Saya tersentap. saya berbisik dalam hati,

"Aku nak makan apa nanti?"

Dalam keadaan gelabah, serba salah, gementar, takut, geram dan bermacam-macam lagi, dah macam rojak petis perasaan saya. Saya pun serahkan RM200 yang baru saja saya keluarkan dari bank kepada pakcik tu.

Pakcik tu geleng kepala, dan terus masuk kereta dengan isteri dia.

Saya terkesima. Seolah macam mimpi. Duit yang baru saya keluar dari bank, akhirnya berpindah pada tangan orang lain. Atas sedikit kecuaian saya yang saya rasa tak patut pakcik tu "pow" saya macam tu sekali.

Saya terus masuk dalam kereta, dan drive penuh hati-hati menuju ke fakulti. Semasa memandu, tanpa saya sedar saya menangis seorang diri. Terkenangkan dosa-dosa saya.

"Mungkin ini balasannya.." saya mengeluh dalam hati.

Sampai saja di fakulti, saya terus pergi ke kuliah dalam keadaan sedih namun saya sembunyikan dari kawan-kawan saya.

Malam tu, lepas solat maghrib berjemaah di surau kolej saya, saya terus mencari seorang mentor saya, abang Khalid. Saya ceritakan peristiwa tersebut dari A sampai Z. Saya minta nasihat dan pandangan dari dia.

Saya ketika itu menangis sedu sedan depan beliau. Rasa stress teramat sangat. Rasa macam budak kecik pun ada.


Ah peduli apa saya masa tu. Stress badai..


Dia termenung seketika. Seperti biasa memikirkan ayat-ayat yang sesuai untuk dituturkan.

Dia mengucapkan takziah dan memberi kata-kata nasihat dan semangat. Saya tak berapa ingat sangat. Tetapi yang paling saya ingat dan saya berpegang sampai hari ini,

"Shuk.. Dunia ini tak pernah adil selagi mana Islam tidak memerintah. Tetapi di negeri Akhirat sana adalah tempat yang seadil-adilnya. Kalau shuk tak puas hati, tuntutlah di akhirat nanti. InsyaAllah."

Bila dengar saja, saya tersenyum. Saya menangguk.

Terasa lega hati saya. Lega sangat.

Ya, saya masih ada mahkamah Akhirat. 


Apa ada hal? :)




- Ahmad Shukery -



3 comments:

Shakirah Rosli said...

allahuakbar..macammanalah nak survive. moga kesabaran kita pada saat getir macamtu allah nilai, dan mudahkan urusan kita seterusnya. insyaAllah.

huda hamzah said...

"Kebiasaan dah manusia ni..bila dapat nikmat yang banyak..ohhh adilnya dunia!!...tapi bila ditimpa ujian kesusahan..Arghhh...dunia ini kejammm!!...so,bersyukur kedua2nya.
huhu

Badrul 99 said...

Biasanya kalau kita ditimpa suatu masalah.. Ada dua sebab... Dosa kita atau Ujian Allah.
Bila ditimpa masalah,tabahkan Jiwa Dan sabar... Renungkan balik kesalahan kita.
Bacalah Kisah Ayub,walaupun ditimpa malapetaka bertahun-tahun,tak pernah bibirnya berdosa pada Allah.