Tarbiah Sentap: BSS 42 : Wei, Dalam Diri Kau Ada Jahiliyah !

Monday, 8 December 2014

BSS 42 : Wei, Dalam Diri Kau Ada Jahiliyah !


Pijak kepalaku wahai Bilal!”

“Demi Allah, aku mohon pijaklah!”

Abu Dzar Al-Ghiffari meletakkan kepalanya di tanah yang berdebu. Dilumurkan pasir ke wajahnya dan dia menunggu supaya terompah Bilal bin Rabah pijak ke pipinya.

“Ku mohon Bilal saudaraku…” rintihnya…

“Pijaklah wajahku. Demi Allah aku berharap dengannya Allah akan mengampuniku dan menghapuskan sifat jahiliyah dari jiwaku.”

Abu Dzar memang nak menangis menangis masa tu. Hatinya bercampur baur.

Dia menyesal.
Dia sedih.
Dia takut.
Dia marah pada dirinya sendiri.

Dia rasa sangat lemah dengan hawa nafsunya. Dengan wajahnya yang penuh dengan debu dan pasir, Abu Dzar merayu lagi,

“Aku mohon pijak kepalaku!”

Sayang seribu kali sayang, Bilal terus menggeleng dengan mata yang berkaca.

Kenapa Abu Dzar suruh Bilal pijak kepala dia?

Abu Dzar suruh Bilal pijak kepalanya sebab penyesalan Abu Dzar pada Bilal.

Kisahnya macam ni, Abu Dzar ada bagi tugasan pada Bilal. Tapi dia merasakan Bilal tak melaksanakan amanah tugasan tu dengan bersungguh, bahkan seakan membuat alasan untuk membenarkan dirinya sendiri.

Abu Dzar apa lagi, kecewa dengan Bilal. Tapi sayangnya, dia tidak dapat menahan lidahnya. Abu Dzar terus menengking Bilal,

“Hai anak budak hitam!”

Rasulullah sallahu alayhi wasallam bila dapat tahu yang Abu Dzar cakap macam ni pada Bilal, terus merah padam wajah baginda dan terus menghampiri serta menegur Abu Dzar,

“Wahai Abu Dzar..! Sesungguhnya dalam dirimu masih terdapat jahiliyah!”

Bila Abu Dzar dengar Rasulullah sebut macam ni, terus serta merta rasa sangat bersalah dan berbaring serta memohon Bilal pijak kepalanya. Berulang-ulang kali Abu Dzar minta Bilal pijak.

Tapi Bilal cakap pada Rasulullah,

“Aku memaafkan Abu Dzar ya Rasulullah. Dan biarkan urusan ini tersimpan di sisi Allah, menjadi kebaikan bagiku kelak…”

Abu Dzar bila dengar Bilal cakap macam ni, lagi la sentap tahap gaban.

Masa tu Abu Dzar dah terfikir,

“Alangkah lebih ringan kalau semua boleh ditebus di dunia. Alangkah tidak indahnya  melalui hari dan sisa umur yang berbaki dengan rasa bersalah yang tidak terlupakan.

Karat Jahiliyah Yang Melekat.

Malam ni saya nak kongsi hadis tentang teguran Rasulullah sallahu alayhi wasallam kepada seorang sahabat Rasulullah yang mulia – Abu Dzar Al-Ghifari – kat atas ni. Hadis ni direkod oleh Imam Muslim dalam kitab Sahih Muslim No 3139. 

Dan peristiwa ni direkod bukan untuk suka suki, tetapi untuk iktibar korang pada hari ini. Bukan korang je, saya pun sekali.

Nak tahu ada atau tidak karat jahiliyah dalam diri kita?

Cuba sebelum tidur ni kita termenung sekejap.

Pernahkah kita mencerca orang lain?
Pernahkah kita menggelarkan orang lain dengan gelaran yang buruk, terutama kepada saudara Islam kita?

Apatah lagi kepada orang soleh yang kita sendiri mengaku dalam hati yang dia tu soleh.

Tidak kisahlah kita kata, gemuk ke, macai ke, rambut besar ke, barua ke, tali barut ke, atau apa jua.

Apatah lagi dalam keadaan kita yang kononnya pendakwah. Atau dalam keadaan kita mengaku kita ini pejuang agama Allah.

Malah lebih teruk kita buat macam ni dalam keadaan kita mengaku kita ni ikut tarbiah?

Kesat hingus.

Lepas tu kita fikir lagi.

Berapa banyak kali kita lewatkan solat?
Berapa banyak kali kita langgar je ikhtilat lagi-lagi dalam facebook?
Berapa banyak kali kita tak baca Quran?
Berapa banyak kali kita komen smiley dengan yang bukan mahram dengan kita?
Berapa banyak kali kita tiru assignment?
Berapa banyak kali kita sengaja tangguh hutang?
Berapa banyak kali kita crush, tengok korea sampai bangun subuh lambat,

Berapa banyak kali kita dan kita bla3..

Hantuk kepala kat bantal.

Itu belum lagi sebut isu dalam jalan tarbiah.

Hak ukhuwwah yang tak selesai lagi.
Ziarah yang tak buat-buat.
Abaikan ikhwah yang sedang ada masalah, dan sebagainya.

Ada semua ini? Kalau ada, sila cakap pada diri sendiri ;

“Wei, Dalam Diri Kau Ada Jahiliyah! “

Kemudian lepas cakap macam tu, tanya pada diri sendiri, berapa kilo lagi karat jahiliyah yang masih melekat dalam hati kita?

Tak tahu bagaimana nak kira berat jahiliyah dalam diri?

Antara jawapannya ada di sini ;

“Seorang Mukmin adalah CERMIN bagi saudaranya. Seorang Mukmin adalah saudara bagi Mukmin yang lain…”

[Riwayat Abu Dawud 6/923]

Mintalah nasihat dengan mak ayah, adik-beradik atau sahabat baik korang..

Wallahu a'lam.



- Ahmad Shukery -

6 comments:

Anonymous said...

Ya Allah..aku jahiliyah..
Bgimana pula whatsapp grup ye ustaz..kalo ade kwn2 lelaki..

Anonymous said...

uuu wauh....
seriuss sentap....!!!

sujen saibi said...

Serius sentap!!

sujen saibi said...

Serius sentap!!

Anonymous said...

Ya Allah, dalam diri ni masih ada jahiliyah! Nauzubillah...maafkan lah hamba2 Mu ini ya Allah...:'( hatiku masih kotor...

Mira mira mira said...

Padu ke hati!!